Wednesday, September 13, 2017

MENGENAL KAWASAN ANGKOR DI SIEM REAP

Kalau ditanya objek wisata di Kamboja yang paling terkenal, tentu saja Angkor Wat akan berada di list pertama. Kawasan kuil terbesar di Kamboja ini telah masuk sebagai salah satu situs warisan dunia oleh UNESCO pada tahun 1992. Angkor yang terletak sejauh 5,5 kilometer dari pusat kota Siem Reap ini menjadi agenda wajib yang harus dikunjungi oleh setiap traveler yang berkunjung ke Kamboja.
Tiket masuk menuju kawasan Angkor terbagi menjadi 3 jenis, tiket satu hari, 3 hari dan 7 hari. harganya pun berbeda-beda. Per bulan Maret 2017 (waktu saya mengunjungi Angkor Wat), tiket 1 hari seharga 37 USD, tiket terusan 3 hari seharga 62 USD, dan tiket untuk 7 hari seharga 72 USD. Secaranya keesokan harinya saya akan meneruskan perjalanan ke Thailand, maka tiket untuk 1 hari lah yang saya beli, dan setelahnya saya menyesal beli tiket ini. Kenapa? Baca saja sampai selesai ya. hehehe.

Dengan luas kawasan mencapai 400 kilometer persegi, Angkor Archeological Park sebenarnya adalah kawasan kerajaan kuno Kamboja yang dibangun oleh raja Suryavarman II pada abad ke 12 Masehi, sekitar tahun 1113 - 1150. Raja dari kerajaan Khmer ini awalnya membangun kawasan ini sebagai penghormatan kepada salah satu dewa umat Hindu, dewa Wishnu. Namun pada abad ke 14 Masehi kawasan kuil ini pun beralih fungsi menjadi kuil umat Budha.

Wednesday, September 6, 2017

SA TRA TAU, TRA PAKE SPASI

Jayapura, Papua

Meski saya sudah tinggal di kota Sorong, jauh sebelum Papua mekar jadi 2 Provinsi, bahkan dulu masih memakai nama provinsi Irian Jaya, namun saya belum pernah sekalipun menginjakkan kaki di wilayah lain Papua selain kota Sorong. Yeah! 15 tahun saya cuma nangkring dan guling-guling di jalanan kota Sorong saja euy. *entah harus sedih atau senang*. Makanya saat diberi tugas untuk meliput di kota ini, saya cuma bisa cengar-cengir kesenangan sambil berusaha menahan hasrat pengen guling-guling di lantai kantor. Hehehehe.

Perjalanan Jakarta - Jayapura dengan total 5 jam perjalanan pun nyaris tidak berasa. Yaiyalah. Sepanjang perjalanan di dalam pesawat saya tertidur pulas karena itu merupakan penerbangan malam. Wkwkwkwk. Sekitar jam 10 pagi waktu setempat di Jayapura, saya pun mendarat di bandara Sentani. Yoo Hoo.  Satu lagi provinsi yang telah saya pijaki di Nusantara ini. *coret daftar list provinsi yang harus didatangi*

Namanya jurnalis, begitu sampai di suatu kota itu bukannya mencari makan atau penginapan, tapi langsung menuju tempat liputan dan bertemu dengan narasumber. Foto di bandara Sentani aja tidak sempat euy. *garuk-garuk tembok bandara*. Saya?! Cukup nikmati saja setiap jengkal pemandangan terlewati di depan mata. Tidak semua orang bisa kesini, jadi bersyukur sajalah atas apa yang telah diberikan.


Wednesday, August 23, 2017

BALADA FREELANCER

Sejak memutuskan resign dan jadi freelancer itu rasanya hidup luntang-lantung banget. Dengan modal hape dan laptop, lalu kehabisan kuota internet, alhasil menyambangi cafe atau coffee shop yang punya wifi kencang demi bisa berselancar manja di dunia maya. *fakir wifi* Padahal mah kalau dihitung-hitung uang yang keluar buat jajan di cafe demi wifi gratis ama beli kuota mah banyakan jajan nya lho.. *bilang aja mau nongkrong di cafe biar dikata anak kekinian* hahahaha.
ceritanya lagi pura-pura kerja di cafe lalu lebih banyak nongkrong dan ngopi
Trus kalau nongkrong di cafe tuh ya bawaannya laperan dan baperan. Laperan  karena tidak mungkin kan ya situ nongkrong di cafe cuma mesan air mineral aja kan? Pasti mesan menu itu dan ini buat teman camilan. Lalu baper? Yaiyalah.. yang datang ke cafe mah biasanya kalau gak se geng ya sama pasangan dong. Jomblo macam saya mah cuma bisa gigit camilan kalau liat ada yang PDA di sekitarnya. *sambit pakai gelas kopi*

Cuma beberapa bulan terakhir ini aktivitas freelancer saya sangat terganggu dengan rusaknya separuh nyawa saya setelah kamera yaitu Laptop. Kebakar akibat konslet listrik yang terjadi 3 kali dalam sehari. Syedihnya itu sama dengan ditinggal pesawat pas mau ngetrip kk.. Sakitnya tuh disini.. *tunjuk isi dompet* Akhirnya aktivitas saya lebih parah luntang-lantungnya daripada sebelumnya. Setiap kali terima kerjaan, pasti buru-buru nyari warung internet. Lalu buat ngakalin biar tidak sering ke warnet saya sering juga nebeng sekalian menginap di rumah saudara sepupu saya yang punya komputer.

Wednesday, August 16, 2017

SERU-SERUAN DI PATRO

Setelah menjajal Homestay, Hotel, dan Hostel, kali ini saya menjajal menginap di resort. Iyaa resort. Namanya Perak Agrotourism Resort yang terletak Tanjung Tualang, Perak, Malaysia, yang disingkat menjadi PATRO. Ini adalah salah satu akomodasi para peserta di Social Influencer Fest 2017 untuk melakukan rangkaian kunjungan #VisitPerak2017.
Begitu memasuki gerbang depan Patro, kami diharuskan turun dari bus dan berganti dengan kendaraan buggy. Bus besar tidak boleh memasuki wilayah Patro lebih dalam karena desain jalanan yang memang hanya dikhususkan untuk kendaraan kecil saja. Oh ya.. Dari gerbang depan, wilayah resortnya belum keliatan tuh. Cuma terlihat tanaman, semak dan pepohonan saja sejauh mata memandang.

Selama kurang lebih 10 menit memasuki Patro dengan buggy, baru lah terlihat sebuang bangunan yang ternyata restoran yang berada di pinggiran danau yang asri. Setelah mendapatkan kunci villa, saya dan Tari yang kebetulan satu kamar langsung naik buggy lagi menuju villa yang dimaksud. Ternyata villa kita cuma 50 meter bo dari bangunan restoran sekaligus resepsionis itu.. Bwahahahhahha.. Kirain jauh secara tadi pegawai Patronya ngotot banget kita harus naik buggy untuk ke villanya.

Wednesday, August 9, 2017

GEGAR BUDAYA INDONESIA - MALAYSIA

Sebagai negara tetangga terdekat, Malaysia memang paling sering dikunjungi wisatawan Indonesia, baik buat yang baru pertama kali ke luar negeri ataupun yang pengen sekedar short escape liburan ke negeri Jiran ini. Saya termasuk yang kadang-kadang main dan melakukan short escape dulu di kala masih kerja kantoran. Paling lama ke Malaysia kala itu hanya 5 hari di kota Kinabalu, Sabah.


Namun tepat di akhir tahun 2016, usai resign dari kantor di bilangan Palmerah, saya mendapatkan kesempatan untuk traveling lebih lama di Malaysia. Tidak tanggung-tanggung, selama 4 bulan kerjaan saya mondar-mandir Jakarta - Kuala Lumpur.  Lama tinggal di negera ini membuat saya merasakan sedikit gegar budaya antara Indonesia dan Malaysia, meskipun serumpun. Ini beberapa perbedaan yang sempat bikin saya shock.

Wednesday, July 26, 2017

JADI ORANG LOKAL DI BAGAN DATOK

Kalau traveling itu memang paling enak tinggal di hostel karena bisa kenalan dengan berbagai traveler dari belahan dunia lainnya. Lalu bagaimana caranya biar bisa traveling dan merasakan cara hidup orang lokal di negara tersebut?? Homestay adalah jawabannya. Seperti saat saya diundang menghadiri acara Social Influencer Fest 2017 di Perak, Malaysia, saya berkesempatan untuk tinggal di homestay di daerah Bagan Datok.

Bagan Datok merupakan kota kecil yang terletak sejauh 130 kilometer dari ibukota Perak, Ipoh, tepatnya berada di bagian timur laut negeri Perak. Di kota seluas 166 kilometer persegi saya dan beberapa partisipan SIF 2017 dari 10 negara tinggal di homestay untuk merasakan bagaimana rasanya menjadi orang lokal di Malaysia.
Homestay berbentuk rumah panggung di Bagan Datuk, Perak, Malaysia
Homestay yang saya tinggali dimiliki oleh seorang suami istri yaitu makcik Minah dan pakcik Roslan. Rumah panggung ala Melayu yang kental, mungkin buat yang tinggal di daerah pedesaaan Sumatera, Kalimantan dan Sulawesi pasti akan merasa home sweet home banget deh disini. Kebetulan ibu saya orang Sulawesi sehingga rumah panggung seperti ini ibarat saya pulang ke rumah saudara di Sulawesi sana deh.

Wednesday, July 19, 2017

JURNALIS VS BLOGGER

"Suka nulis dari kapan?"
"Oh jurnalis tohh.. pantes tulisannya bagus"
"Gimana sih biar bisa nulis dengan baik?!"
"Nyari ide atau inspirasinya dimana?"

Mungkin itu adalah beberapa deretan pertanyaan yang sering saya dapatkan ketika orang-orang mengetahui pekerjaan saya, sebagai jurnalis sekaligus blogger. Tapi, percayalah, meski pekerjaan saya dekat sama dunia tulis menulis tidak lantas membuat saya bisa menulis dengan baik. Bahkan hingga tulisan ini saya buat (22 maret 2016) saya masih sering ditegur sama produser soal menulis naskah.

"Endah, ini kenapa naskah macam press release?? Emangnya kamu humasnya tuh orang?!"
"Ini tulisan kamu mau menjelaskan apa sih? Anglenya darimana?"
"Jangan pakai angle yang ini, sudah terlalu biasa, cari angle lain sana trus tulis ulang naskahnya"
 "Endah, abis liputan mana naskahnya?? Buruuuu.."

Popular Posts

Follow Me on