Wednesday, July 19, 2017

JURNALIS VS BLOGGER

"Suka nulis dari kapan?"
"Oh jurnalis tohh.. pantes tulisannya bagus"
"Gimana sih biar bisa nulis dengan baik?!"
"Nyari ide atau inspirasinya dimana?"

Mungkin itu adalah beberapa deretan pertanyaan yang sering saya dapatkan ketika orang-orang mengetahui pekerjaan saya, sebagai jurnalis sekaligus blogger. Tapi, percayalah, meski pekerjaan saya dekat sama dunia tulis menulis tidak lantas membuat saya bisa menulis dengan baik. Bahkan hingga tulisan ini saya buat (22 maret 2016) saya masih sering ditegur sama produser soal menulis naskah.

"Endah, ini kenapa naskah macam press release?? Emangnya kamu humasnya tuh orang?!"
"Ini tulisan kamu mau menjelaskan apa sih? Anglenya darimana?"
"Jangan pakai angle yang ini, sudah terlalu biasa, cari angle lain sana trus tulis ulang naskahnya"
 "Endah, abis liputan mana naskahnya?? Buruuuu.."


Yahhhh seperti itulah dunia jurnalis setiap harinya. Jika kalian pikir menulis blog itu susah, coba bandingkan dengan dengan jurnalis yang harus menulis berita setiap hari dengan deadline. Saya tergolong masih beruntung cuma di’jatah’ nulis berita minimal 2 artikel per hari. Kawan-kawan jurnalis di media online minimal harus menulis 5 berita.. bahkan ada yang sampai 10 berita per hari.

Tapi tidak berarti nulis blog juga jadi lebih mudah. Pekerjaan saya yang notabene setiap hari mengharuskan  tulis – menulis sedikit banyak membuat saya lelah luar biasa jika harus menulis blog. Akibatnya, mood menulis blog bisa hilang berminggu-minggu bahkan pernah nyaris 6 bulan saya tidak menyentuh menulis di blog. Saya hanya keluar masuk sambil melototin layar komputer dengan pikiran kosong. Hadeuuhh!!! *jedotin kepala ke layar computer*. Untungnya jika saya sedang produktif menulis, saya memilih menggunakan metode auto publish satu kali seminggu sehingga saya punya beberapa stok artikel yang tetap bisa tayang meski saya tidak menulis. Jadi, blog bisa tetap terupdate.

Salah satu cara saya untuk menemukan kembali mood menulis blog adalah dengan pergi ke tempat yang belum pernah saya datangi. Tidak perlu jauh-jauh sih, cukup café atau taman di tengah kota. Biasanya jalan-jalan ini cukup efektif buat saya mengingat kembali perjalanan dulu. Cara lain? Buka kembali folder foto-foto. Cara ini juga ampuh untuk mengingat kembali semua memori dan kejadian selama perjalanan karena saya memang suka foto-foto objek apa saja yang saya lewati *beberapa teman suka bilang saya suka objek gajebo, Gak Jelas Boo!!*

Pada akhirnya, ada satu komentar produser yang kadang suka bikin saya keki. "Endah, kenapa tulisan kamu di blog lebih bagus daripada naskah beritamu sih?!, kan sama-sama nulis" Dan jawaban saya adalah "yaiyalah. Kalau nulis blog tuh bisa nulis satu kalimat trus didiemin selama satu minggu atau satu bulan lebih sampai dapat mood lagi buat nulis. Lhaa kalau nulis berita, baru juga nulis judul udah diteriakin "endah, naskah mana naskah, buruuu.. udah mau deadline nih" mana sempet mikir kata-kata ciamik buat dituangkan di naskah" sambil melengos ke arah produser. Wkwkwkwwk (EKW)


36 comments:

  1. Aku pernah nemenin temenku bikin berita onsite waktu liputan f1 tahun lalu aja takjub banget loh, sehari deadline byk banget kak =,=

    *aku sampe terwaw-waw* lalu pas aku tanya, ayoo kak update blognya ahhahahaah *aku mau djitak sama dia rasanya*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan.. jangan disenggol jurnalis yang lagi deadline kk mei..
      singa kelaparan aja kalah galak sama jurnalis lagi deadline lohhh..
      hehehe

      Delete
  2. Whuaaahh.. Pasti dunia jurnalis selalu ada tekanan, penuh bnyak tekanan

    ReplyDelete
    Replies
    1. tekanan mah bukan ada lagi, tapi tiap hari bahkan bisa tiap jam..
      *sabar..sabar..*

      Delete
  3. Tul, semua hal yang pakai tenggat waktu itu rasanya hambar, hahaha :D
    Tapi kalau nggak ada tenggat waktu ntar beresnya lama, hahaha. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. emberan mas mawi..
      kadang saking hambarnya saya tinggal copas kata-katanya dari artikel berita sebelum.. wkwkwkwk.. *trus dijitak produser*

      Delete
  4. Jadi jurnalis itu keren lho, mbak... tetap semangat ya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang keren sih jurnalis. ini pekerjaan yang paling saya sukai. tapi saya baru saja resign tuh.. hehehe..

      Delete
  5. Replies
    1. wahh.. ngeri-ngeri sedap lah rasanya.. apalagi klo udah mepet deadline dan produser udh berdiri di depan meja itu rasanyaaaaa...
      Ahh sudahlah..

      Delete
  6. I saw a lot of website but I believe this one has something special in it.

    ReplyDelete
  7. jadi jurnalis ngeri-ngeri sedap tuh. soalnya kita nulis di kejar waktu. kalau blogger bebas tapi ya harus konsisten

    ReplyDelete
    Replies
    1. namanya pekerjaan sih sudah pasti ada kelebihan dan kelemahan lahh.. Tergantung kita saja bagaimana menyikapinya..
      *sok bijak*
      wkwkwkw.

      Delete
  8. Beban juga ya kalau tiap hari dikejar deadline mulu, perlu belajar nulis bagus kayak kak endah ah hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya juga masih belajar kok.. makanya tulisannya masih antara ada dan tiada.
      hahaha

      Delete
  9. adikku tahun kemarin jurnalis di cosmo, sekarang udah jadi editor ... aku liatnya enak aja yak, barang endorse-annya banyak beneeeer ... tahun ini dapet sepatu jokowi yg flyknit 5 kotak *kakaksirik

    ReplyDelete
    Replies
    1. yahh kalau soal endorse-an dan traveling itu sisi terangnya lah yaa..
      hehehehe

      Delete
  10. Kayaknya saya ga cocok nulis dikejar-kejar deadline Mbak hehehe..makanya ga jadi jurnalis saya yaa:D bisa engap-engap. Salam kenal Mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenarnya kalau dijalanin sih nanti juga terbiasa .. terbiasa spaneng..
      wkwkwkwk..
      salam kenal juga

      Delete
  11. Jurnalis itu beratnya karena dikejar deadline setiap saat ya mbak
    Semangaaaaat

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa.. tetap harus semangat terus meski deadline di depan mata..

      Delete
  12. Tooss mba, aku pun suka buka-buka file foto buat cari ide tulisan di blog.. Aku juga kerja di media, bener banget kadang lelah dan enggak mood nulis blog. Apalagi kalo lagi numpuk kerjaan.. Nulis lagi, nulis lagi.. :D Jadi butuh waktu refreshing ya mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa.. kalau udh mentok nulis soalnya bisa mentok sejadi-jadinya..
      jadi harus banyak-banyak refreshing dengan jalan2..
      hohohoho

      Delete
  13. Ternyata jurnalis lebih keren ya mbak dibanding blogger... tapi dikejar2 waktunya itu yang mungkin buat sebagian orang tidak bisa.. hehe.. berarti mending blogger mbak, enjoy.. wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahhh pekerjaan apapun kalau dijalanin dengan serius keren kok mas..
      yang mana aja boleh sih yang penting berkah..

      Delete
  14. hahaha, jadi inget suami dan iparku, berkutat dengan tulisan tiap hari, tapi kalo disuruh buat buku udah males duluan xD bedanya sih, udah males kebanyakan nulis :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. yahh begitu dehh.. daripada disuruh buat buku mending dikasih traktiran makan mbak.. pasti seneng. *pengalaman pribadi*

      Delete
  15. Hahahahahaha.... Sampe segitunya yaaa.. Padahal dulu aku prnh loh mbaa pgn jd wartawan :D. Tp dulu mikirnya, enak yaa jd wartawan srg pergi2, gara2 ngeliat om ku yg srg banget ke luar negri , dan tiap ditanya jawabannya meliput berita :p. Aku masih kecil waktu itu, jd ga mikir susah2nya :p.

    ReplyDelete
    Replies
    1. rata-rata yang pengen jadi wartawan sih niat traveling mulu.. belum tau dia foto2 traveling itu pencitraaan semata dan cuma barbuk kalau pernah kesana..

      Delete
  16. Hahaha bener juga ya, kalau di blog gak ada yang maksa. Kalau pas nulis dan laper ya makan aja dulu, deadline bisa diatur sendiri. Kalo jurnalis, apalagi kalau cetak, biasanya ketat hwhwhw.

    omnduut.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa.. Blog mah nulisnya bisa nunggu moodnya..
      suka-suka juga bahasanya mau serius, santai apa becanda..

      Delete
  17. Keren-keren banget mbak artikel di blog ini. Semuanya enak di baca.
    Pengen lho bisa nulis yang bagus, minimal enak di baca dan bermanfaat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih sudah mampir kemari..
      rajin- rajinlah menulis dan blogwalking. nanti dengan sendirinya akan menemukan bahasa yang enak dibaca dan bermanfaat itu seprti apa
      Semangat!

      Delete
  18. Blog ditulis dr hati.. klo kerjaan.. dari.. semprotan atasan.. hehe..
    Btw keren mbak profesimu.. ����

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah semua profesi pasti punya sisi keren... dan tidak keren..
      heheheh

      Delete

Translate

There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...