Wednesday, August 9, 2017

GEGAR BUDAYA INDONESIA - MALAYSIA

Sebagai negara tetangga terdekat, Malaysia memang paling sering dikunjungi wisatawan Indonesia, baik buat yang baru pertama kali ke luar negeri ataupun yang pengen sekedar short escape liburan ke negeri Jiran ini. Saya termasuk yang kadang-kadang main dan melakukan short escape dulu di kala masih kerja kantoran. Paling lama ke Malaysia kala itu hanya 5 hari di kota Kinabalu, Sabah.


Namun tepat di akhir tahun 2016, usai resign dari kantor di bilangan Palmerah, saya mendapatkan kesempatan untuk traveling lebih lama di Malaysia. Tidak tanggung-tanggung, selama 4 bulan kerjaan saya mondar-mandir Jakarta - Kuala Lumpur.  Lama tinggal di negera ini membuat saya merasakan sedikit gegar budaya antara Indonesia dan Malaysia, meskipun serumpun. Ini beberapa perbedaan yang sempat bikin saya shock


1. Bahasa
Serupa tapi tak sama. Itulah wujud bahasa Indonesia versus Melayu. ada beberapa kata yang sama, namun ada beberapa kata pula yang punya arti jauh berbeda dari yang biasa saya kenal. Misalnya kata "Butuh" jangan sekali-kali pakai kata ini di Malaysia karena punya arti *maaf vulgar* "k*ntol". Demikian pula kata "gampang" yang ternyata di Malaysia merupakan kata makian yang artinya "son of the b*tch"

Sebenarnya masih banyak kata lain cuma 2 kata ini meurut saya punya perbedaan arti paling krusial di antara kata-kata lainnya karena kadang-kadang saya juga tidak sengaja sering mengucapkannya. Teman-teman saya yang orang Malaysia, rata-rata cowok pula, sempat bingung waktu mau menjelaskan arti 2 kata tersebut karena saya perempuan. wkwkwkwk.

Sekarang 2 kata itu sering jadi bahan becandaan saya dan beberapa teman dari Malaysia dan Indonesia tapi hanya karena kita sudah kenal dekat sih. Kalau yang cuma kenalan saja sih sebaiknya jangan dipakai lah ya untuk menghindari kesalahpahaman.

2. Rumah Panggung
Secara serumpun, tentu saja bentuk rumah juga sama lah ya  Tapi tidak serta merta semua orang Malaysia juga paham hal tersebut. Saya pernah mendatangi salah satu kota kecil di Malaysia dan salah satu penduduk yang tahu saya dari Indonesia tiba-tiba nyeletuk "ohh Saya pernah ke Indonesia, di Indonesia gak ada nih rumah panggung macam begini kan?!. Ini khas Melayu Malaysia nih" Dari nada bicaranya sih menurut saya agak sedikit sombong ya.
Rumah Panggung di Bagan Datok, Perak, Malaysia

Saya mencoba menjawab, dengan nada yang berusaha sedatar mungkin, orangtua soalnya, "Di daerah pedesaan Indonesia seperti Kalimantan, Sulawesi, Maluku dan Sumatera rumahnya modelnya seperti ini kok pak. Apalagi Sumatera, orang Melayu juga kan disana, kan kita serumpun" sambil pasang senyum paling manis dan orang tersebut cuma melongo melihat saya lalu ngeloyor pergi. Sigh!

3. Pakaian
Sama seperti Indonesia, Malaysia juga mayoritas Islam. Secara saya juga jilbaber, saya paling sering disangka orang lokal saat di Malaysia. Disana rata-rata mayoritas perempuan menggunakan jilbab juga. namun ada satu cara berpakaian yang menurut saya agak unik yaitu, orang disana pakai jilbab dengan kaos lengan pendek, di atas siku lho.

Saya pernah ditanya oleh seorang teman dari Jepang "Endah, kenapa kamu pakai jilbab selalu dengan kaos lengan panjang, sedangkan dia *nunjuk salah satu teman cewek orang Malaysia* bisa pakai jilbab dengan kaos lengan pendek. Apa bedanya? kalian sama-sama islam kan ya?!" Saya? cuma bisa nyengir kuda sambil garuk-garuk kepala. Dohh.. Sampai sekarang saya belum ketemu jawaban untuk cara berpakaian yang satu ini. Ada yang tau?

4. Batik
Ini masalah paling krusial karena pernah jadi trending topic luar biasa beberapa tahun silam antara Indonesia - Malaysia. Tapi percayalah. batik Malaysia dan Indonesia itu punya motif dan paduan warna yang sangat jauh berbeda. Saya sempat was-was juga kalau ingin membahas yang satu ini

Namun, saya sempat bertemu salah satu pengusaha batik di Malaysia dan begitu dia tahu saya orang Indonesia dia langsung bilang "Kamu bisa kan lihat perbedaan antara batik Malaysia dan Indonesia?!" yang saya jawab dengan anggukan kepala yang mantap. "Seharusnya Indonesia tidak perlu khawatir, penyebutan batik itu cuma untuk teknik pembuatannya. Lagipula dunia mengenal Batik Indonesia sebagai yang terbaik di dunia kok" begitu katanya yang tentu saja bikin saya bangga sebagai orang Indonesia.

Pernah juga seorang teman dari Malaysia tiba-tiba nyeletuk "ehh tau gak, batik itu sebenarnya dari India ratusan tahun lalu sebelum masuk ke nusantara lho" dan langsung saya potong "udah deh, tidak usah mulai. Mau debat kusir berapa lama?" Dan ketika berdua ketawa ngakak dan setuju satu hal "some words are better unspoken". Tapi saya tetap kepo sih soal sejarah batik di nusantara. Kalau ada yang punya bukunya kasih tau saya ya.

Meski banyak perbedaan, tetap saja Malaysia selalu jadi tujuan wisata yang menyenangkan. Apalagi kalau ngecek harga tiket yang yahud-yahud banget di Skyscanner, website pencari tiket yang punya fitur canggih yang bisa membandingkan harga tiket pesawat dari berbagai ratusan situs pencari tiket lainnya. Jadi mudah sekali kalau mau mencari harga tiket pesawat murah. Selembar tiket ke Kuala Lumpur di awal Oktober nanti pun telah resmi menjadi milik saya. *sorak-sorak bergembira liburan ke Malaysia lagi*
Selain buat cari harga tiket termurah, Skyscanner juga menawarkan tiga fitur keren lainnya. Yang pertama fitur “Bulan Termurah”. lewat fitur ini kamu bisa mendapatkan seluruh harga penerbangan ke destinasi tertentu sepanjang bulan, dan memilih penawaran yang terbaik. Fitur ini bisa membuat seluruh aktivitas perencanaan travelling kamu jadi lebih efisien dan murah lho.

Lanjut ke fitur kedua, yaitu fitur “Info Harga”. Jadi kamu bisa mendapatkan notifikasi bila ada perubahan harga pada rute penerbangan idamanmu. Jadi kamu tidak perlu sibuk lagi harus terus mengecek bila ada perubahan harga untuk rute penerbangan tertentu. Fitur ketiga adalah  “Ke Mana Saja”. Fitur ini cocok untuk kamu yang ingin mencari ide traveling dan terbuka untuk pergi ke mana saja ke 13 negara bagian di Malaysia, misalnya Sabah atau Sarawak. Kamu bisa mendapatkan rekomendasi destinasi travelling dengan harga tiket pesawat murah terbaik untuk jadwal penerbangan pilihanmu.

Pada akhirnya setiap kali menemukan perbedaan antara Indonesia dan Malaysia, saya selalu mengingatkan pada teman-teman saya baik dari Indonesia ataupun Malaysia bahwasanya kita itu satu keluarga yang tinggal di rumah yang berbeda dengan peraturan yang berbeda. Macam adik kakak saja, kalau ketemu berantem mulu, tapi kalau jauh dikangenin mulu. (EKW)

This entry was posted in Blogging Competition and tagged C2live blogging competition, , Skyscanner Indonesia

17 comments:

  1. Yang "butuh" paling penting nih ahaha.

    Anyway,, aku pernah baca tulisanmu di majalah sriwijaya, tentang pulau timor :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa.. penting banget itu..
      hahaha..
      Ahh iyaa. saya pernah kirim beberapa tulisan ke sana soalnya..

      Delete
  2. wah aku pernah tinggal di sana lagi sd saat ayahku kerja di sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. di melaka?? wah asyik tuh..
      gimana rasanya SD disana, mbak?

      Delete
  3. bahasanya, waduuhhh kok bisa beda gitu ya artinya.
    dan rumah panggung, saya dari Sumatra masih banyak lihat rumah panggung

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa.. bahasanya bikin sport jantung kadang2.. #ehh
      rumah panggung sih asal ke daerah pedesaaan sih masih bisa ketemu lahh

      Delete
  4. wah wah yang nomor 1 krusial banget.. apalagi kalau orang indonesia kata butuh kan sering banget dipakai..haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak.. saya juga sempat malu banget pas udah tau artinya..

      Delete
  5. Indonesia dan Malaysia itu ibarat satu lobang. eeh... ngomong apa sih :D

    ReplyDelete
  6. Waah, serem amat arti kata butuh di sana ya :/

    ReplyDelete
  7. Salam kenal, Mbak Endah:)

    Hahahaha... yang nomor 1 itu lucu banget!

    Kalau soal batik, menurut ku kita (orang Indonesia) juga ga bisa klaim sepenuhnya batik itu milik Indonesia, karena nenek moyang kita pun juga cuma mewarisi dari Cina dan India. Tapiiiii, kita boleh bangga deh dengan kemampuan kita yang masih menguasai teknik membatik dengan canting. Bangsa lain mungkin tinggal menguasai bikin batik pakai mesin (print)

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal jugaa..
      iyaaa yg no. 1 kalau diingat2 lagi bisa bikin ketawa ngakak sendiri euy..
      nahh klo soal batik saya masih belum banyak baca sih.. makanya lebih milih menghindar pembicaraan mengenai ini

      Delete
  8. Klo ga salah butuh bukannya punyanya cewe ya mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan mas, saya sudah konfirmasi ke setidaknya 3 teman cwo sih semuanya bilang itu punya cwo kok.
      hihihihi..

      Delete
  9. Wew, aku baru tau ada bahasa yang sama dengan Indonesia tapi artinya beda banget yaaaaa
    Ah, Melaka, kangen banget dengan kota sejarah ini.

    ReplyDelete

Translate

There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...