Wednesday, October 19, 2016

PENGEN JALAN VS DUIT MEPET

"Kamu sering banget jalan-jalan ya, ndah.. duitnya gak abis-abis ya?!"

Kalimat itu sering banget saya dengar tiap kali ada teman yang saya beritahu akan pergi ke suatu tempat. Bahkan ada beberapa teman yang bilang duit saya tidak ada serinya, nyetak duit sendiri sampai punya peliharaan tuyul?! *evil smirk* Bwahahahahaha.

Kata siapa duit saya banyak?! Mau bukti? Nih saya kasih lihat buku tabungan saya bulan ini nih. Kalau gak percaya sama buku tabungan yang katanya "ahh itu kan print-an beberapa hari yang lalu, siapa tahu hari ini kamu ada transferan gede". Aelah. Nih atm saya sama no pin nya, cek sana kalau gak percaya. *manyun*


Sebenarnya tiap kali jalan tidak berarti saya lagi banyak duit lho. Seringnya uang tabungan saya mepetnya gak ketulungan. Misalnya saat ke Bali untuk ikut volunteer Kelas inspirasi, saya cuma punya tabungan di bawah satu juta. Beli tiket pesawat Bali - Jakarta seharga 400rban membuat sisa uang saya tinggal 400rb lebih sedikit. Tiket Jakarta - Bali saat itu melambung tinggi karena bersamaan dengan long weekend dan harga termurah sekitar 800ribuan. Putar otak bagaimana caranya sampai Bali dengan uang 400rb melahirkan Roadtrip Jakarta Bali dengan total biaya Rp. 350.000 plus dapat tambahan uang jajan dari tante di Tegal dan orangtua di Pati karena sempat mampir sekitar 200rban. Lumayan kan.
Mengabadikan kegiatan Kelas Inspirasi di kabupaten Bangli, Bali.
Juni 2013
Atau waktu pertama kali ke luar negeri yaitu ke Singapura, percayalah saat akan berangkat saya cuma pegang duit tunai 400rban yang saat di tukar ke dolar singapura cuma dapat 40 dollar lebih sedikit. Saat itu saya cuma telepon ke tante saya di Tegal dan Ibu di Pati dengan pesan "saya akan ke Singapura besok pagi dengan duit segini. Kalau nanti ada miskol dari no telp yang depannya +65 itu dari Singapura artinya saya kehabisan uang jadi mohon dipinjami dan ditransfer uang semampunya aja ya. Terima kasih" Hahahaha.

Alhamdulillah selama di Singapura dimudahkan segalanya oleh Allah SWT dan dapat host yang luar biasa baik sehingga biaya nginap, makan bahkan transportasi pun disediakan a.k.a diajak jalan-jalan dengan mobil pribadi mereka setiap hari. Jadi dari 40 dolar pun masih bisa traktir makan hostnya sekali, beli oleh-oleh dan bahkan sisa 5 dolar saat saya pulang kembali ke tanah air.
Main-main kebun binatang Singapura
April 2012
Pengalaman lain, baru-baru ini ada teman yang mengajak main ke salah satu pulau di Jakarta. Mupeng ingin ikut karena sudah lama tidak nyebur laut tapi budget yang pas-pasan membuat saya berpikir beberapa kali dalam sehari. *kalah jadwal minum obat, hehehe* Soalnya, budget segitu bisa buat biaya hidup saya selama 1 minggu ke depan hingga gajian tiba. Cuma bisa nitip pesan sama teman, "Pengen ikut sih, tapi masih tentatif liat sikon ya".

Sehari sebelum keberangkatan sebuah pesan masuk di WA saya "Ndah, ada teman yang cancel gak bisa ikut tapi dia udah bayar. Kata dia buat kamu aja, jadi kamu cuma bayar segini aja ya." Alhamdulillah. Dengerinya langsung sujud syukur. Tau aja anak kosan lagi bokek di akhir bulan. Hehehehe.
Photo location : Edam island lighthouse, Jakarta Indonesia
Kadang saya heran juga sih, kenapa dengan modal niat (nekat) dan dana pas-pasan bisa tetap jalan-jalan. Tapi hey, tidak ada yang tidak mungkin di mata ALLLAH SWT. Jika itu memang sudah jatahnya mah mau ada duit atau tidak, ada waktu atau tidak, Insya Allah jalan mah jalan saja sih. 

Tapi jangan salah, saya juga pernah beberapa kali gagal jalan-jalan padahal cuti dan duit lumayan sudah berhasil saya dapatkan. Untuk yang itu, ceritanya di lain waktu aja ya. (EKW) 


22 comments:

  1. Iya sih bener.. rejeki bisa datang dari mana aja n dari yg ga diduga2..

    ReplyDelete
    Replies
    1. makanya banyak2lah bersyukur..
      Insya Allah selalu akan ada jalan dan rejeki yang tak terduga dari Allah SWT. :)

      Delete
  2. Kalo duit mepet, aku di rumah trus kemall aja muterin mall. Aku ngak mau piknik tapi sengsara ihik ihik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Situ masih enak mas bisa ngemall..
      sy mah kalau bokek ngedokem aja di kosan euy.

      Delete
    2. Kasihan banget yaa hidup kamu hahaha, sini ke mall ama mas cumi yang tampan ini ntar aku beliin ice cream hahaha

      Delete
    3. Asyik!! ditraktir es krim *anak bocah*
      kuy lah ketemuan mas cum.. sebelum saya hengkang dari ibukota..

      Delete
  3. hahahaha...setujuuu mba..aku juga suka nekaaad ajah jalan. Terserah nanti gimana ceritanya..tapi biasanya kalau begitu ngandelin kartu plastik hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya sih gak punya kartu kredit, mbak Indah..
      jadi ngandelin teman dan keluarga yang bisa kirim dana bantuan..
      alhamdulillah mereka jarang saya gunakan karena dana selalu pas abisnya usai traveling.
      hehehehe..

      Delete
  4. hmmm bondo nekat ya :D
    Gakpapa yang penting udah sampe ke luar negri.
    Saya aja mau bikin paspor nggak jadi jadi wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. beli tiketnya aja dulu, mbak..
      ntar juga mau gak mau pasti harus bikin paspor kan..
      hehehehe..

      Delete
  5. Saya juga percaya kalau keinginan kita yang berniat tulus karena-NYA pasti dikabulkan. Bukankah Allah swt maha segalanya. Jalan-jalan mah kecil bagi sang pencipta.

    Kalo saya sih perlu prepare uang yang cukup kalo buat jalan-jalan. Takut aja duit abis minta bantuan siapa, :)

    salam,
    http://alrisblog.wordpress.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya. jika niatnya kuat dan baik, Insya Allah selalu ada jalan kok buat jalan-jalan

      Delete
  6. Replies
    1. Yang penting usaha dan doa jalan terus, pasti ada jalannya..

      Delete
  7. Iya, kadang banyak duit belum tentu bisa jalan, apalagi kalau lagi banyak kerjaan, gk bisa cuti, deeesbe. tapi kalau perkara duit mepet vs pengen jalan itu khas backpaker ya :)

    ReplyDelete
  8. samaan gt kk, pernah gak masukin biaya makan ke budget tapi ttp bs makan+semua list ttp done
    selalu ada cara buat jalan-jalan ya kk :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya sih budget makan emang gak pernah di target.. tapi karena doyan makan, budget makan justru sering jebol.. hahahaha..

      Delete

Translate

There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...