Wednesday, March 30, 2016

RANDOM FACE

Setiap saya ditanya oleh teman ataupun orang yang baru kenal, saya berasal dari mana, saya selalu jawab Indonesia. Mereka pun pada protes dan berkata “Yaiyalah, maksud saya tuh dari suku mana?” dan saya pun tetap menjawab Indonesia sambil cengar-cengir melihat wajah teman yang manyun. Akhirnya pun saya menjelaskan “Bapak saya Jawa Tengah, ibu Saya Maluku Makassar, saya sendiri lahir di Pati, Jawa Tengah tapi besar di kota Sorong, Papua Barat. Jadi kalau menurut kamu, saya orang apa?!” Dan akhirnya mereka pun setuju kalau saya orang Indonesia. Hahaha.
Keluarga saya, minus Alm. adik, Adi Wiratomo
Lahir dari orang tua lintas suku membuat wajah saya memang agak random gimana gitu. Sewaktu saya tinggal di Sorong, saya sering disebut sebagai orang Jawa. Meski saya sering ngotot kalau saya lebih suka disebut orang Maluku atau Makassar. Maklum, sewaktu kecil Bapak saya adalah seorang pelaut yang jarang di rumah. Jadi, saya jadi lebih dekat sama ibu dan tante saya yang Maluku Makassar ini. Tapi tiap kali saya bilang ada keturunan Maluku, mereka selalu nyeletuk “Kok muka kamu gak kayak orang Ambon ya?!” Yaiyalah, Ibu saya Malukunya bukan dari Ambon, tapi dari pulau Banda Neira yang memiliki gen sedikit berbeda dengan orang Ambon.

Begitu pindah ke kota Pati, semua teman saya menyebut saya adalah orang Papua ketika melihat kulit saya yang gosong dan berambut ikal. Maklum, jaman tinggal di Papua saya tidak kenal namanya pelembab atau pemutih kulit. Saya juga sudah jelaskan bolak-balik bahwa di Papua saya cuma numpang tumbuh dewasa, saya tidak ada punya darah Papua sama sekali, cuma campuran Jawa Tengah, Maluku dan Makassar. Tapi lama-lama bosan juga menjelaskannya jadi terserah aja deh.

Saya pindah ke Jakarta pun demikian, teman-teman baru saya suka main tebak-tebakan dari suku mana saya berasal. Pengalaman selama bertahun-tahun yang mencoba menjelaskan asal suku saya tapi tidak pernah berhasil justru malah membuat saya semakin cuek. Bahkan ada seorang ibu di sebuah bus umum yang begitu melihat saya langsung nyeletuk “Mbak, dari Aceh ya?!” *Eaa jauh amat muka saya nyasar ke ujung Indonesia Barat* Saya cuma senyum-senyum aja mendengarkannya. Bahkan kadang-kadang saya juga suka dikira orang Batak karena intonasi suara yang suka kekencangan kalau ngobrol. Bwahahahaha.. Yang satu ini suka bikin saya ketawa ngakak kalau mendengarnya. 

Candi Muara Takus, Riau
Ternyata ke random-an wajah saya juga terbawa-bawa sampai ke tempat dimana saya sedang traveling. Saat ke Riau, saya sering di sangka orang Sumatera Barat oleh beberapa orang yang bertemu saya di jalan. “Dari Bukittinggi?! Padang?! Payah Kumbuh?” dan kota-kota lain di Sumatera Barat yang berusaha disebutkan setiap kali melihat saya menggelengkan kepala. Dan mereka pun cuma ber “oooh” ria yang panjang saat saya bilang saya tinggal di Jakarta.

Saat berkunjung ke Kalimantan, saya sering di sangka orang Sulawesi atau Nusa Tenggara, terutama ketika kulit saya mulai kepanggang matahari. Kalau Sulawesi masih oke lah secara ¼ bagian saya berasal dari sana. Tapi dari Nusa Tenggara?? *langsung ngaca*. Lalu pas tahu nama saya Endah, mereka langsung berseru “Ohh orang Sunda?!” dan saya pun menahan diri untuk tidak ketawa ngakak. Hahahaha. Tapi pas ke Sulawesi saya justru disangka orang Kalimantan bahkan orang Bali. Tapi pas ke Bali, saya dikira orang Malaysia atau Brunei. Hadahhhh!!

Ternyata hal tersebut tidak cuma terjadi di tanah air, hingga ke luar negeri pun wajah saya masih suka jadi pertanyaan. Saat hiking di gunung Kinabalu, beberapa pendaki Malaysia selalu menyapa saya dan langsung bertanya “Dari Kuala Lumpur? Penang? Johor Bahru? Melaka?” dan beberapa kota lain di Malaysia bagian barat saat melihat saya terus menggelengkan kepala. Dan mereka pun ngeloyor pergi setelah tahu saya dari Indonesia. Sigh! Pas di Kuala Lumpur juga demikian, saya sering di sangka warga Malaysia bagian Timur atau orang Brunei. Secara saya punya keluarga di Kota Kinabalu, saya selalu menjawab memang ada keluarga disana, dan obrolan pun jadi panjang kemana-mana.
Senang bisa nemu makanan halal di jalan Petchaburi,
Bangkok, Thailand
kedinginan usai muncak di puncak Low's, gunung Kinabalu,
Sabah, Malaysia
Saat main ke Thailand bulan Mei lalu juga, saya sering disangka warga Thailand. Bahkan setiap kali saya duduk di halte bus atau stasiun kereta pasti ada ibu-ibu yang ngajakin ngobrol dengan bahasa Thai panjang lebar tanpa bisa saya sela. Dan mereka biasanya kecewa begitu tahu saya tidak mengerti bahasa Thai karena bukan warga lokal. Maaf ya Pak, Bu.. Hehehe. Penjaga di Vimanmek Mansion malah mengira saya orang Filipina. Heh! Seriusan?! *garuk-garuk kepala*. Kapan-kapan main ke Filipina ahh, mau lihat disana saya dikira dari daerah mana.

Tapi untungnya punya wajah random adalah setiap kali saya mau memasuki objek wisata, saya jadi jarang kena tarif turis internasional yang notebene lebih mahal. Di Malaysia, Thailand, Brunei dan Singapore, saya selalu bisa masuk museum, galeri dan objek wisata lainnya dengan tarif lokal. Bahkan di Brunei saya bisa mengunjungi Kampong Ayer dengan tarif 50 sen, jauh di bawah harga turis yang mencapai  40 hingga 50 dolar Brunei. Kalau sudah begini, gimana tidak senang. Hehehe.. Tapi, terserah deh mau disebut dari mana. Pokoknya saya orang INDONESIA. (EKW)

10 comments:

  1. saya pun bangga jadi orang Indonesia :)..seringnya dianggap dari wilayah Timur karena kulit gelap dan rambut keriting hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dimanapun kita berada selalu bangga menjadi orang Indonesia!
      kulit dan rambut kita eksotis soale mbak.
      hehehehe.

      Delete
  2. Kalo gw banyak yg nebak kalo ngal batak yaa timor hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masa sih?!
      saya dari awal nebaknya mas cumi itu orang Jawa lho.

      Delete
  3. Replies
    1. Alhamdulillah udah pernah kesana di tahun 2012.
      ceritanya udah saya posting lho.

      Delete
  4. wah asik ini mbak. wkwkw memanfaatkan postur wajah halah halah 😂. Jadi lucu gt ya kalo punya bentuk wajah yang random semacam jadi iguana bisa berubah warna

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe.. iya nih..
      tapi warna kulit saya sih perasaan tetep sama kok..
      apa beda ya?
      *langsung ngaca*

      Delete
  5. Saya wajah jawa, logat bicara medok sunda dan pernah terdampar di Sumatera, Saya Indonesiaaa :D

    ReplyDelete

Translate

There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...