Wednesday, November 15, 2017

TRAVELING TANPA ITINERARY

Buat para traveler yang akan traveling pertama kali keluar negeri, negara-negara di Asia Tenggara sudah barang tentu menjadi incaran pertama karena kemudahan bebas visa hingga 45 hari. Saya pun tergolong traveler yang sering melakukan short escape ketika sudah mulai bosan atau sekedar meramaikan isi halaman di paspor. Hehehe.
Runaway vacation ke Bangkok, Thailand? Bisa banget!!
Muslim Traveler Girl in Wat Arun, Bangkok, Thailand
Beberapa kali teman yang tahu saya sering bepergian, baik ke dalam maupun luar negeri, sering menanyakan iitinerary traveling ke suatu tempat. Terus terang, setiap dengar pertanyaan ini saya cuma bisa senyum sambil garuk-garuk kepala. Kenapa? Karena selama ini setiap saya traveling saya tidak pernah membuat itinerary sama sekali! Serius pakai banget!

Pekerjaan saya terdahulu sebagai jurnalis membuat saya memiliki jadwal yang sangat ketat setiap hari bahkan setiap jam yang sudah dikondisikan oleh atasan saya. Bayangkan, setiap hari saya harus bangun setidaknya pukul 5 pagi dan kembali ke hotel paling cepat pukul 7 malam. Itu juga tidak langsung tidur. Mesti nulis laporan, charge batere kamera, video dan handpone, plus memindahkan data ke laptop yang biasanya sih baru selesai paling cepat pukul 12 malam. Kalau tugas luar kotanya 5 hari ya seperti itulah pola kerja selama 5 hari berturut-turut. Pulang-pulang langsung minta day off 2 hari buat mengembalikan stamina. Lelah luar biasa, bos!

Itu sebabnya ketika traveling untuk jalan-jalan dan refreshing, saya memilih untuk bebas melakukan apa saja tanpa terikat jadwal. Pokoknya jalan suka-suka kemana kaki melangkah. Kalau capek ya balik ke hotel dan tidur seharian. Boleh dong. Kan my sleep my adventure. Hehehe.

Saya jadi bisa melakukan traveling tanpa itinerary cuma butuh 2 hal kok. Tiket pesawat dan hotel! Ada 2 barang itu traveling saya jadi lebih mudah. Saya cuma tinggal mikir cara isi perut dan mau ngesot kemana saja. Itu sebabnya saya memilih menggunakan Traveloka yang bisa memesan langsung tiket pesawat dan hotel sekaligus. Lalu apa untungnya? Untungnya sudah pasti lebih hemat hingga 20 persen dibandingkan jika memesan tiket pesawat dan hotel secara terpisah.

Contohnya saat saya merencanakan pergi ke Kuala Lumpur, Malaysia akhir tahun ini di kala weekend untuk short escape. Kebayang kan susahnya nyari tiket pesawat dan hotel pas weekend? Susaaah sekali dan tentu saja pasti mahal harganya.

Hasil ngutak-atik paket tiket pesawat + hotel buat 3 hari 2 malam di kuala lumpur dapat dong harga Rp.992.784 dong. Dengan 1 juta udah bisa guling-guling di guest house negara tetangga euy. Selain itu Traveloka yang sudah punya jejaring di puluhan negara hingga tidak perlu kahawatir kehabisan pilihan lainnya.
Paket tiket pesawat + Hotel hemat di Kuala Lumpur, Malaysia
Selain paket tiket pesawat + Hotel yang hemat, di Traveloka  juga bisa tuh diutak-atik paketannya, misalnya mau yang hotel bintang 5 aja, bisa! Mau yang guesthouse aja, juga boleh, lalu pesawatnya mau milih yang low cost bisa, yang full board bisnis ya silakan. Pokoknya bisa diatur sesuai keinginan deh.

Nah kalau sudah ada tiket pesawat dan hotel kan udah enak kan, tidak perlu pusing mikir mau nyari-nyari tempat menginap on the spot. Tinggal datang langsung tidur deh, #Ehh, langsung jalan-jalan maksudnya. Hehehe. (EKW) 

P.S. Traveling tanpa itinerary cuma berlaku buat negara yang bebas visa. Kalau pake visa mah wajib nyantumin itinerary pas pengajuan visa kan ya. 

24 comments:

  1. Istilah Ininerary, terasa asing banget bagi saya, maklum tidak pernah pergi kemana-mana. Hanya duduk manis di depan komputer saja. Ya, siapa tahu nanti saya bisa traveling ke luar negeri. Biar bisa menjadi bahan cerita untuk anak cucuk saya nanti.
    Traveloka, memang keren!

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya juga gak pernah pake itin. ikut trip sama teman pun jarang nanya itin karena saya asal itu tempat belum pernah saya kunjungi saya pasti mau kesana kalau budget dan waktu sesuai.

      Delete
  2. Sayangnya tiket murah kalau dihitung dari Jakarta... gak ada yang nawarin tiket murah dari Kupang ke LN gitu biar pasport bisa keisi juga hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya yang terdekat kalau mau keLN dari kupan itu Denpasar, Bali yaa.. banyak tiket murah tuh kalau dari Bali mas, coba aja hunting, siapa tau nemu yang cocok di hati #ehh di dompet maksute.

      Delete
  3. Uh, jadi kepingin traveling juga nih.. Tapi bingung modal buat naek pesawat sama nginep di hotel. hhihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. pegangan sama tiang listrik mas biar gak bingung. hehehe

      yang pasti harus rajin nabung dong biar bisa jalan2 terus..

      Delete
  4. Wah wah seru banget. Noted banget tipsnya, mbak. Traveling tanpa itinerary cuma berlaku untuk negara yang bebas visa. Tfs...

    ReplyDelete
  5. yup sama... asal ada duit semua bisa.. hehehe...

    ReplyDelete
  6. levelnya udah tingkat tinggi nih kalau jalan tanpa itinerary :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. duuhhh daku mah apa atuh.. levelnya masih kalah sama si kokoh huang..

      Delete
  7. Kalo aku, walau ada itin biasanya secara umum aja. Tetep balik-balik jalannya sesuai keinginan hehehe.

    Ah udah la gak apply visa lagi. Where next? 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya malah belum pernah ke negera yang mesti apply visa dulu..

      enaknya kemana ya berikutnya?!
      *Berpikir keras sambil ngintip isi dompet*

      Delete
  8. udah lama nggak blind trip kaya gini... semenjak jadi mas mask kantoran aku terpasung

    ReplyDelete
    Replies
    1. bongkar pasungmu mas.. bebaskan dirimuuu...

      *Buka tagline iklan*

      Delete
  9. Sudah lama aku gak pernah trip lagi, btw seru juga yah liburannya

    ReplyDelete
  10. Nice sharing mba. Salam kenal ya. Saya baru pertama traveling ke Aceh mba, jadi tau kalo itin itu cukup penting, walau kadang waktunya tidak tepat banget sesuai dengan yang ada di itin. Hmmm worth it lah harga di Traveloka. Itu udah termasuk hotel dan pesawat yah??

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa itu harganya sudah termasuk hotel dan pesawat.. hemat kan.
      tinggal nabung buat jajan aja..
      hehehehe

      Delete
  11. Dulu awal-awal travelling aku bikin detail itin, tapi sekarang lebih general aja deh, soalnya pengennya travelling yang santai gak diburu-buru waktu mesti kemana jam berapa hari apa atau mesti ditargetin ke tempat ini itu dalam satu hari. Nanti malah liburannya gak berasa enjoy :D

    Cheers,
    Dee - heydeerahma.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahhh kalau detail saya menyerah dehh.. saya tipikalnya cuma ngasih minimal 3 target untuk satu daerah yang dikunjungi selama 5 hari. setelah itu mah suka2 aja deh.
      hehehe

      Delete

Follow Me on