Skip to main content

SUSAH SENANG CARI MAKANAN HALAL DI KAMBOJA

Sewaktu memutuskan untuk traveling ke Siem Reap, Kamboja, itu dikarenakan khilaf lihat tiket pesawat 85 ringgit alias 260ribuan saja oleh Air Asia. Itupun karena jadwal berangkatnya yang cuma berselang 3 hari dari waktu beli tiket. Maklum saat itu waktu traveling di Malaysia sudah hampir habis jatah free visa sehingga harus segera keluar dan Kamboja lah jadi negara tujuan berikutnya karena harga tiket pesawatnya yang bikin saya tidak pakai mikir belinya. Hehehe.

Meski tinggal 2 hari lagi akan berangkat ke Siem Reap, saya masih menyempatkan diri untuk sekedar membaca-baca mengenai negara ini. Maklum, saya belum pernah kesana sebelumnya dan saya hanya tahu di Siem Reap ada Angkor Wat Archeological Park yang wajib dikunjungi. Sisanya saya buta sama sekali tentang negara ini.


Setelah baca-baca artikel soal kamboja, mendadak saya parno sendiri, bahkan sehari sebelum berangkat saya sempat nangis di kamar mandi karena ketakutan. Ini serius! Betapa tidak, saya membaca beberapa artikel yang menyebutkan bahwa pemerintahan rezim Khmer Merah yang dipimpin Pol Pot ini sangat anti dengan Islam dan melakukan beberapa tindakan anarkis pada warga negaranya yang beragama Islam. Meski sekarang rezim ini telah lengser puluhan tahun silam, tetap saja saya khawatir. Saya muslim traveler dan traveling sendirian lho. Saya tidak tahu seperti apa sikap warga negara Kamboja saat ini terhadap muslim *Nangis di pojokan kamar mandi lagi*.

Anehnya, meski ketakutan, saya tetap tidak membatalkan niat saya untuk berkunjung ke Siem Reap lho. Berdoa yang banyak kepada Allah SWT dan memantapkan langkah saya untuk menjejakkan kaki di Kamboja. Alhamdulillah, perjalanan saya selama 1 minggu di Kamboja lancar jaya macam jalan tol bahkan saya sempat menjadi volunteer untuk mengajar bahasa Inggris di salah satu desa di Siem Reap, Kamboja. Allah maha baik dan maha pelindung.


Meski sudah terbuka dengan muslim traveler macam saya, tidak berarti mudah juga menemukan makanan halal di Kamboja. Saat tiba di tengah kota Siem Reap, tulisan menu bir dan alkohol lainnya serta daging babi bertebaran di seluruh penjuru kota. Apalagi hostel tempat saya menginap terletak di area Pub street yang terkenal itu. Benar-benar jalanan penuh dengan bar yang notabene alkohol semua. Saya cuma bisa garuk-garuk kepala saat melihatnya. Alamat puasa makan nih.

Saya pun berjalan di sekitar hotel untuk mencari restoran halal, atau minimal tidak menjual daging babi lah. Saya pun menemukan sebuah restoran halal Cuma 30 meter dari hostel tempat saya menginap. Itu adalah restoran India. Oke. Check list satu resto halal. Kemudian saya berjalan ke arah berlawanan dan memasuki sebuah jalanan kecil dan berharap mungkin ada makanan lokal tanpa daging babi yang bisa saya cicipin di jalan tersebut. Belum berjalan cukup jauh, saya menemukan sebuah plang restoran menu khas kamboja dengan label halal. Namun, plang namanya membuat saya merasa pengen ketawa ngakak atau ketawa miris ya enaknya. Soalnya, meski ada label halalnya, nih restoran tetap jualan bir euy. Pas lihat menunya memang tidak ada menu babi sama sekali sih.
Resto makanan halal di Kamboja, tapi jual bir
beli makanannya lalu baca doa makan 10 kali
Keesokan harinya saat berkeliling di area Pub Street, saya mencoba mencari makanan jalanan yang aman dimakan oleh saya. Sayangnya hampir 90 persen gerobak makanan jalanan ini mengandung babi euy. Setelah berjalan cukup jauh, akhirnya menemukan satu gerobak yang menjual seafood bakar. Bertanya 2 kali bahwa tidak ada menu babi di gerobaknya, akhirnya seporsi cumi bakar seharga 2 dollar pun bisa saya lahap. Senangnya!! *menangis terharu sembari ngunyah cumi bakar pedas di pinggir jalan*Sebenarnya di pinggir jalan banyak juga penjual kue kelapa gitu. Tapi entah kenapa selama 1 minggu disana saya tidak tertarik tuh untuk membelinya.


Pas mengajar bahasa Inggris di salah satu desa juga demikian. Saat mengunjungi pasar desa setempat rasanya pengen membeli semua makanan yang dijual di pasar, terutama sate yang tampak menggiurkan itu. Pas saya nanya, murid saya menjawab dengan pedenya “This is pork, teacher. It’s so delicious, you want one?” katanya sambil tersenyum sumringah. Saya cuma bisa tersenyum miris sambil bilang “kalau kamu mau saya beliin buat kamu, tapi saya tidak bisa makan itu”. Sedih! *garuk-garuk tanah negara orang* Akhirnya saya beli ikan buat dimasak di homestay nanti siang.
bikin makanan halal di Kamboja dengan beli bahan makanan di pasar lokal dan masak sendiri
Kejadian lain waktu mencari makanan halal di Kamboja saat mengunjungi Angkor Wat, supir tuk-tuk yang tahu saya muslim dan tidak makan babi berkata dengan pedenya “Don’t worry, there’s a restaurant here that have vegetarian dish. You could eat that”. Yasudahlah, saya percaya sama omongan warlok alias warga lokal.

Pas sampai di tempat makan tersebut, ternyata menunya ada daging babinya dong. Tapi si supir tuk-tuk kekeuh bilang “No. They have vegetarian dish. No pork in vegetable. You could eat vegetable”. Meski saya sudah jelaskan berkali-kali bahwa saya tidak bisa makan makanan yang dimasak dengan panci atau wajan yang sama bekas memasak babi tetap saja dia tidak paham. *garuk-garuk kepala yang tidak gatal lagi*. Saat keliling di beberapa warung makannya juga menunya sama semua, ada daging babinya euy.

Akhirnya saya cuma bilang bahwa tadi saya sudah makan banyak buah potong dan minum jus beberapa botol, jadi saya masih agak kenyang. Jadi masih bisa meneruskan trip keliling Angkor. Padahal mah lapar, saudara-saudara! *nangis di bawah pohon*. Note: Buat yang mengunjungi Angkor Wat dan tidak bisa makan daging babi, terutama muslim traveler macam saya, mending bawa makanan dari tengah kota deh. Beli di malam hari sebelumnya karena resto belum buka pagi-pagi buta saat tour ke Angkor dimulai.
Resto makanan halal di Kamboja untuk muslim traveler 1
Resto makanan halal di Kamboja untuk muslim traveler 2

Salah satu cara saya untuk tetap bisa makan tanpa harus kelaparan ya beli roti di supermarket dan buah potong seharga 1 dollar *mahal euy* yang banyak dijual di sepanjang jalan di Siem Reap. Sebenarnya saat mencari makanan halal di Kamboja itu saya sempat melihat ada beberapa restoran India, Bangladesh dan negara Timur Tengah lainnya yang notabene mencantumkan label halal. Namun saya tidak terlalu tertarik untuk membelinya karena saya tahu betul porsi makan negara-negara ini banyak banget. Kalau buat berdua sih masih oke lah bisa sepiring berdua. *bukan sok romantis ya*
Seporsi nasi goreng yang dimakan 2 kali aja tetep tidak habis
Dan hal itu terbukti saat sehari sebelum saya meninggalkan Kamboja untuk menuju Thailand, saya akhirnya memilih makan di restoran India samping hostel sepulang dari trip ke Angkor. Secara mikirnya seharian keliling Angkor pasti lapar berat jadi porsi makanan besar juga pasti habis. Pesan 1 porsi nasi goreng, saya yang kelaparan ternyata cuma bisa menghabiskan setengah porsi saudara-saudara! Sisa setengah porsi saya bungkus buat sarapan dan ternyata saat sarapan pun tidak bisa saya habiskan jugaaa.. Masya Allah itu porsinya gede amat yaa.. bisa buat 3 orang! *elus-elus perut kekenyangan yang  makin membuncit. Hadeuhh. (EKW)


Comments

  1. Itu kalo wajan dan pancinya sudah dibersihkan juga masih belum cukup ya..?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada cara membersihkannya sesuai syariah islam. Kalau sudah dibersihkan sih saya tidak masalah untuk makan disana kok.

      Delete
    2. Request mbersihin perangkat masaknya sendiri aja mbak kalo gitu.. hehe
      Tapi repot juga ya kalo g ada resto khusus halal food kayak gitu..

      Delete
    3. iyaaa.. repot emang.. tp alhamdulillah perjalanan tetap lancar dan menyenangkan kok..

      Delete
    4. Justru yang kayak gini kan bikin perjalanan semakin berkesan.. hehe

      Delete
  2. ini endah anak KMP bukan sih? maap kalo bukan hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. KMP = Kelompok media Peluang?? Iyaa.. saya dulu di tabloid Femmenyaa..
      apa kabar shinta.. lama tak bersua euy..

      Delete
  3. Waah perjuangan banget ya buat nyari makanan halal

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa.. perjuangannya sampai nyanyi lagu keroncong nih perutnya.. hehehe

      Delete
  4. Waktu saya ke Siem Reap alhamdulillah dapet hotel yg dimiliki sama org Malaysia. Hotelnya ada resto halalnya, di kamarnya ada petunjuk arah kiblat juga, TVnya pun ada Indosiarnya.. hehehe..
    namanya myhibiscus kalo ga salah..
    btw kalo yg jual bir, di Eropa juga banyak yg kayak gitu.. bahkan restoran Der Wiener Deewan yang featured di 99 Cahaya di Langit Eropa juga jualan minuman beralkohol kok..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahh beruntungnya.. saya karena mendadak sih jadi tidak sempat riset banyak soal hotel yang dikelola muslim. My Hibiscus yaa. thank you informasinya yaa..

      Delete
  5. wah susah juga iya mbak cari makanan yang halal di kamboja, untung ada beberapa restoran yang berlabel halal. tapi lucu juga sih tempat yang pertama halal tapi jual bir. maksut halalnya mungkin makanannya aja mbak tidak mengandung babi dan sejenisnya, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. nahhh saya mikirnya juga begitu.. namun karena dia jual makanan khas kamboja yang memang ingin saya coba jadinya tetap beli disitu tuh. hehehe..

      Delete
  6. super sekali mbak perjuanganmu cari makan wkwkw 😂😂, memang terkadang bawa abon² pas travellimg itu penting, tp kalo dadak ya gimana ya haha jadi pengalaman

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa.. saya suka mendadak beli tiket sihh.. jadi persiapannya kurang..
      tapi alhamdulillah perut gak rewel sihh
      hehehe

      Delete
  7. Ada label halal tapi jual bir juga, seru tu. Memang soal makan harus hati-hati, saya dulu asal makan, apa aja saya embat, entah bir, entah babi, entah ular entah dan entah. Sekarang harus hati-hati, paling aman dan nyaman, masak sendiri. Walau hanya nasi plus telur.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa kalau ditengah kota masih bisa nyari alternatif lain sihh. kalau di desa ya masak sendiri lah yang paling bener

      Delete
  8. katanya meskipun dicuci, kalau tidak menurut syariat islam, tetep nggak halal. toh masaknya juga di dapur yg sama. pilih yg aman dan udah pasti halal aja ya, mbak, jadinya :')

    btw nasi gorengnya emang bener bener menggoda tuh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa. saya usahakan memang menghindari restoran yang menjual daging babi karena peralatan masaknya pasti jadi satu kan. Insya Allah nyari yang halal pasti ada lah jalannya.

      nasi gorengnya begitu menggoda ternyata. hahaha

      Delete
  9. Nggak bawa indomie ato popmie kalo traveling? Orang indonesia klo ke luar negri ya tetep makannya indomie dong..#ups

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau durasi traveling dibawah 3 minggu saya hampir tidak pernah bawa mie instan. paling bawa cabe kering aja sihh.. tp itu juga jarang. Kebetulan karena saya pernah tinggal di papua bertahun-tahun, perut saya tidak masalah kalau tidak kena nasi ataupun mie.
      ubi, kentang dan cuma sayuran lainnya pun tetap oke buat perut karung saya. hehehe

      Delete
  10. Waaaah yang kaya begini nih yang seru wkwkwk xD
    saya juga waktu ke Thailand, baru pertama kali gitu tuh merasakan....bagaimana memilih makanan yang halal atau ngga. Kalo di Indonesia mah milih makanan itu mana yg enak dan murah wkwkkw.

    Lucu dan seru rasanya sosoan milih di 7-11 utk makanan halal xD berasa asing tapi senang pokoknya xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa.. pilih-pilih makanan halal di luar negeri yang muslimnya minoritas itu seru. saya bisa berlama-lama di supermarket cuma buat baca label semua makanan yang dijual.
      hahahaha

      Delete
  11. Mantap, Mbak. Perjuangan pahit dan keras, kalau sudah tinggal cerita, justru jadi pengalaman berharga, seru, dan bermanfaat untuk dibagikan. Sukses selalu menjadi traveler perempuan solo yang menjunjung tinggi nilai2 Islam. Kagum!

    ReplyDelete
    Replies
    1. perjuangan nyari makanan halal di negara muslim minoritas itu memang keras tapi selalu berkesan kok. jadi lebih merasa bersyukur atas makanan yang kita makan setiap hari
      Terima kasih! :)

      Delete

Post a Comment