Skip to main content

BALADA FREELANCER

Sejak memutuskan resign dan jadi freelancer itu rasanya hidup luntang-lantung banget. Dengan modal hape dan laptop, lalu kehabisan kuota internet, alhasil menyambangi cafe atau coffee shop yang punya wifi kencang demi bisa berselancar manja di dunia maya. *fakir wifi* Padahal mah kalau dihitung-hitung uang yang keluar buat jajan di cafe demi wifi gratis ama beli kuota mah banyakan jajan nya lho.. *bilang aja mau nongkrong di cafe biar dikata anak kekinian* hahahaha.
ceritanya lagi pura-pura kerja di cafe lalu lebih banyak nongkrong dan ngopi
Trus kalau nongkrong di cafe tuh ya bawaannya laperan dan baperan. Laperan  karena tidak mungkin kan ya situ nongkrong di cafe cuma mesan air mineral aja kan? Pasti mesan menu itu dan ini buat teman camilan. Lalu baper? Yaiyalah.. yang datang ke cafe mah biasanya kalau gak se geng ya sama pasangan dong. Jomblo macam saya mah cuma bisa gigit camilan kalau liat ada yang PDA di sekitarnya. *sambit pakai gelas kopi*

Cuma beberapa bulan terakhir ini aktivitas freelancer saya sangat terganggu dengan rusaknya separuh nyawa saya setelah kamera yaitu Laptop. Kebakar akibat konslet listrik yang terjadi 3 kali dalam sehari. Syedihnya itu sama dengan ditinggal pesawat pas mau ngetrip kk.. Sakitnya tuh disini.. *tunjuk isi dompet* Akhirnya aktivitas saya lebih parah luntang-lantungnya daripada sebelumnya. Setiap kali terima kerjaan, pasti buru-buru nyari warung internet. Lalu buat ngakalin biar tidak sering ke warnet saya sering juga nebeng sekalian menginap di rumah saudara sepupu saya yang punya komputer.


Masalah selesai?? Ohh tentu saja tidak. Menginap di rumah saudara harus siap-siap stok sabar yang banyak. Soalnya mereka belum paham sistem kerja freelancer yang punya jam produktif yang beda dari pekerja kantoran. Selama beberapa kali menginap saya sering diberondong pertanyaan "kok belum ngantuk? Kok belum tidur? Ini udah jam lewat jam 10 malam lho?? Kerjaannya tidak bisa dilanjut besok pagi aja??" Bayangin dapat pertanyaan seperti itu usai pukul 9 malam setiap 10 menit sekali!! Hadeuhhh.. mood menulis langsung rusak kakak. *nangis di pojokan kamar*.

Begitu dapat laptop baru lalu saya mulai sibuk nyari akal biar dikata kerja sama keluarga besar yang masih punya pemikiran konservatif. Solusinya? Coworking Space lah yaa. Apaan tuh? Coworking Space itu tempat dimana para individu yang memiliki latar belakang pekerjaan ataupun bisnis bekerja dalam sebuah tempat. Asal dari definisi coworking space itu sendiri adalah berasal dari kata 'Coworking' yang bisa diartikan kerja sama atau berkolaborasi.

Apa enaknya kerja di coworking space? Yang pertama, Bebas milih waktu bekerja. Suka-suka kalian lah yaa mau kerja pagi siang sore malam, atur sendiri sama yang punya tempat. Yang kedua, sistem coworking space yang open space membuat kita tidak hanya bekerja sendiri, tapi juga bisa buat bangun jejaring kerja antar para freelancer dan klien. Asyik kan tuh. Nah yang ketiga ini paling penting, Wifi yang kenceng banget ala balapan F1 boo. Makin lancar jaya deh main gamenya.. ehh kerjanya maksute.. hehehe..

Setelah memilah-milah dengan penuh perhatian dan pertimbangan yang jarumnya gak pernah geser ke kiri, saya memutuskan untuk nangkring di EV Hive.  Kenapa? Pertama saya suka namanya, senada sama beehive alias sarang lebah yang menghasilkan madu yang baik untuk kesehatan manusia. Jadi, harapannya nangkring di EV Hive juga bisa berguna untuk kemaslahatan umat dan isi dompet saya sebagai freelancer. Hahahaha.

Yang kedua EV Hive tuh punya desain tata ruang yang clean dan spacious banget alis luas. Dengan jendela gede-gede jadi berasa di New York gitu.  *ngarep suatu saat bisa kerja langsung di New York. Amin!* hahaha.
Pic by EV Hive
Pic by EV Hive
Yang ketiga, buat para freelancer yang melek teknologi, sudah pasti lah ya butuh transfer data yang giganya tidak main-main sampai yang bukan main. Nah di EV Hive lancar jaya tuh transfer antar data segede-gede gaban gitu. Jadi nyaman kan kerja tidak pakai nungguin transfer buffering apalagi delay berjam-jam macam pesawat. Dijamin tidak bakal dapat snack pengganti deh. Hehehehe.
Yang keempat, di EV Hive ini sering banget diadakan program workshop atau gathering untuk para anggotanya lho.. Program itu dibuat sebagai ajang belajar dan menggali informasi dari para pembicara maupun sesama anggotanya sendiri. Jadi, tidak ada ceritanya tuh tidak paham tentang kerja freelancer ala generasi milenial jaman sekarang.  Jadi numpang nongkrong kerja di  EV Hive  bisa dapet banyak kawan dan pengetahuan baru untuk mengembangkan kemampuan dan keterampilan kita sebagai freelancer. Asyik banget kan tuh.

Makanya buruan gabung di coworking space EV Hive demi nasib freelancer yang lebih baik di kemudian hari. EV Hive berada di jantung kota Jakarta seperti Kemang, Maja dan Kuningan serta di BSD Tangerang. Nah, kawasan yang strategis bukan. Biar tidak luntang-lantung lagi, biar dikata punya kantor dan kerjaan yang benar, kalau kata orang jaman dahulu. Biar dikata kekinian macam generasi milenial euy. Hidup frelancer! 

Oh ya, ada satu pertanyaan dari keluarga besar yang suka bikin saya keki yaitu "Endah, kamu kan freelancer ya. Lalu gaji bulanannya gimana??" *Garuk-garuk tembok rumah tetangga* (EKW)

Comments

  1. Nasib freelancer dan blogger ya begitu kak hehehe. Salam kenal ya

    ReplyDelete
  2. Enaknya freelancer, ga perlu mikirin jatah cuti. Kebut aja deadline, cancel order selama sebulan, cabut deh keliling2 sampe capek. and repeat. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. nahh.. jatah cuti berlimpah ruah lah sepanjang minggu, sepanjang hari, kapan pun kita mau, asalkan isi dompet mendukung..

      Delete
  3. Di kampung saya, jadi freelancer itu rentan fitnah. Misalnya pas punya duit beli ini itu, dikira kriminal atau bahkan pesugihan.

    ReplyDelete
  4. Sukses terus mbak dengan freelancenya, lihat foto EV Hivenya jadi pengen, sayang jauh di ongkos hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih mbak. iyaa EV Hive memang keren.
      saya main kesana juga kalau lagi di Jakarta aja sih.
      selama ini sih nomaden. Hehehe

      Delete
  5. hahahah jadi freenlancer, salah satu impian dan godaan hidup tapi aku belum pernah berani mengambil keputusan besar itu. Nggak kaya sekarang selalu menggalau karena cuti habis

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya om Danan.. kalau kerja mah paling menggalau memang kalau cuti abis sih.. hehehehe..

      Delete
  6. Pingin lho jadi freelancer..luntang-lantung tp ada jobs dan duit terus kaya Mbak..hiks, salam kenal Mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. kuatkan tekad jika ingin jadi freelancer.. godaannya banyak..
      salam kenal jugaa

      Delete
  7. jadi freelancer gitu enak-enak susah, enaknya kita bisa dimana dan siapa aja. susahnya tuh kalau ketemu klien gak tahu mesti dimana. Untungnya ada Ev Hive yang punya meeting room jadi gak perlu susah-susah lagi nyari tempat yang nyaman dan aman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nahh iya.. kalau buat ketemu klien mah pasti ke EV Hive ajaa.. murah meriah tapi coworking space yang keren buat ketemu klien.

      Delete
  8. :) iya ya ngejelasin konsep kerja freelance susah apalagi ke kerabat yang umurnya lebih tua...
    Btw EV Hive yang Kuningan di mananya ya Mba? Sepertinya tempatnya enak

    ReplyDelete
    Replies
    1. begitulah.. susah susah gampanng ngejelasinnya..
      EV di kuningan ada di plaza kuningan tower selatan lantai 9 dan 10

      Delete

Post a Comment