Wednesday, January 25, 2017

DALAM DIAM DI BEBATUAN KOLBANO

Batu. Batu. Banyak batu di pantai ini. Batu-batu putih dan beberapa warna pastel lainya dengan berbagai ukuran. Saya tidak mengira jika pantai ini 80 persen pantainya tertutupi oleh bebatuan tersebut. Saya hanya tahu nama Kolbano cukup sering terdengar di antara para traveler dan dunia maya sebagai pantai yang eksotis. Kolbano, yang juga merupakan nama desa tempat pantai ini berada terletak di kabupaten Timur Tengah Selatan, provinsi Nusa Tenggara Timur. Jarak dari pusat kota Kupang sekitar 4 jam perjalanan.

Hari itu masih pagi, pukul 08.00 waktu setempat. Hanya kami yang datang hari itu. Mendung yang menyelimuti hingga batas horizon masih menggelayut anggun di udara. Saya beranjak ke sebuah kedai kecil di tepi jalan. "Kopi susunya satu ya bu". Secangkir kopi susu panas pun menghampiriku 10 menit kemudian. "Silakan kalau mau dibawa ke pantai" ujar si ibu dengan guratan tua dan senyum di wajahnya.

Setelah mengucapkan terima kasih, langkah kaki pun beranjak menuju tepian bibir pantai dengan horizon mendung tetap menggelayut di kejauhan.

Saya tak banyak bicara disini. Hanya duduk, menikmati secangkir kopi dan pemandangan laut yang teduh hari itu. Sesekali saya berjalan bertelanjang kaki secara perlahan di bebatuan kolbano, lalu naik ke atas bebatuan besar yang menjulang tinggi di pantai ini, lalu duduk kembali menikmati suasana pagi itu.

Saya tak banyak menggali informasi tentang pantai ini. Hanya tau bahwa pantai ini menjadi tujuan wisata utama para warganya. "Kadang ada juga orang dari luar daerah atau orang bule, tapi jarang sih" Ujar si ibu pemilik warung saat saya mengembalikan cangkir kopi yang telah kosong. Saya memang hanya sepeminuman kopi di pantai batu ini. Namun keindahan dan ketenangan akan selalu membekas di hati. (EKW)


18 comments:

  1. Dulu kesini awal tahun 2012.. seorang teman yang tahun-tahun sebelumnya beberapa kali kesini bercerita bahwa semakin hari, bebatuan warna-warni di pantai ini semakin berkurang karena diambil dan dijual. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa. kalau lihat di kupang batu kolbano in dijual 50ribu per karung klo gak salah..
      di beberapa tempat di pantai ini juga memang ada beberapa spot penambangan batu kolbano

      Delete
  2. pas! tulisannya juga ga panjang2.. cukup menjelaskan betapa eksotisnya pantai itu hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih..
      tapi tulisan sependek ini juga mikirnya lama banget tuh, ampe 6 bulan..
      hahaha..

      Delete
  3. Emamg sensasi ngopi sambil memandang birunya lautan dan deburan ombak tuh gak ada yg ngalahin mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul..betul.. betul..
      Meski sebenarnya lebih enak kopi asli daripada kopi instan sihh..
      tapi nikmati saja apa yang ada lah
      Alhamdulillah

      Delete
  4. Pantai emang tempat paling asyik buat kontemplasi dan menenangkan diri yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa, mbak. apalagi pantai sepi begini..
      beruntung bisa ke pantai ini pas weekday, jadi asyik deh buat tempat merenung sejenak.

      Delete
  5. Replies
    1. banget mbak. rasanya sampai tidak mau beranjak dari sini.
      tapi harus balik ke Kupang lagi karena ingat tugas euy.
      hehehe

      Delete
  6. Belum pernah ke sini ka.. next mau dalam waktu dekat. Bersih pantainya ya apalagi klo sepi bisa puas main dn foto2��

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa pantainya bersih dan airnya jernih.. kalau sepi begini sih emang enak. makanya saya senang main ke pantai kalau bukan pas weekend.

      Delete
  7. Pantainya masih sepi ya mba.. Nikmat banget duduk santai di pantai sambil menikmati kopi.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sepi karena saya kesana pas hari biasa, hari selasa kalau gak salah. dan pagi sekitar jam 8an gitu deh.. jadinya sepi

      Delete
  8. serasa pantai milik pribadi mbak.. pantai di ntt ini bagus-bagus yah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. pantai ntt macam-macam sih, pasir putih, pasir hitam, bebatuan dan lain-lain. pokoknya lengkap deh

      Delete
  9. Nikmat banget mba, jadi semacam self healing. Pengen juga deh kayak gini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah berkesempatan menengok pantai ini di kala sepi.
      semoga bisa main-main ke sana ya. Amin!

      Delete

Follow Me on