Wednesday, November 16, 2016

MENGGOSOK JUTAAN RUPIAH DI MARTAPURA

Martapura, Kalimantan Selatan sudah terkenal se antero Nusantara sebagai tempat penghasil intan permata berkualitas wahid di dunia. Meski ada ungkapan yang menyebutkan "Intan Permata adalah sahabat wanita" namun saya bukanlah penggemar perhiasan dan batu-batuan semacam itu. Iya! memang saya selalu menyebut perhiasaan semacam intan permata dan sejenisnya sebagai bebatuan, toh sebelum digali, dipotong dan digosok kan itu barang bentuknya batu kan?! Jadi, meski sekarang tuh barang berbentuk perhiasaan yang harganya jutaan juga saya tetap menyebutnya batu. Hehehehehe..
Namun, meski bukan penggemar batuan jenis ini, saat diajak untuk melihat proses penggosokan intan di Martapura tentu saja saya tidak menolaknya. Kapan lagi gitu bisa melihat penggosokan batu berharga jutaan itu langsung di kotanya. Kesempatan langka tidak boleh dilewatkan.


Tempat penggosokan yang saya datangi adalah Pusat Informasi Pariwisata dan Penggosokan Intan (PIPPI) yang terletak di jalan Ahmad Yani no 2, Martapura, Kabupaten Banjar Baru, Kalimantan Selatan. PIPPI ini merupakan hasil kerjasama antara Perwakilan Bank Indonesia Wilayah II (Kalimantan) dengan Pemprov Kalimantan Selatan dan kabupaten Banjar Baru dan berdiri sejak bulan April 2014.

Proses penggosokan tidak hanya untuk memperhalus batu-batuannya, namun juga untuk membentuk batuan berharga ini menjadi bentuk dengan presisi yang sangat sempurna. Cacat sedikit saja, harga bisa jatuh cukup drastis. Itu sebabnya ahli penggosokan intan permata biasanya membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk menjadi ahli gosok yang diakui.  

"Harga termurah intan adalah 8 juta per karat. Itu yang kualitasnya paling rendah. sedangkan yang termahal bisa mencapai 80 juta per karat" ujar pengelolanya. Heh??? Itu uang semua ya??? *geleng-geleng kepala lalu bengong* Punya uang segitu mah buat saya mending beli tiket pesawat kemana gitu. Huft!
Alat pendeteksi keaslian intan dan berlian
Label harganya bikin pusing..

Batuan jenis lain juga dijual disini
Melihat display berbagai jenis intan permata dan bebatuan lainnya saya justru pusing bukan karena kilauannya, tapi pusing menghitung jumlah nol di label harganya. Alamak jang! *garuk-garuk kepala lalu buang dompet ke tong sampah* Isi dompet saya tidak laku disini. Hahahahaha.. 

Namun batu intan permata di Martapura ini memang sangat indah dan meski cuma sekilas melihat proses penggosokannya yang ternyata cukup rumit dan penuh detail, saya jadi sedikit mengerti kenapa batu jenis ini dihargai begitu tinggi. Belum lagi kalau melihat proses pendulangan intan di sungai-sungai Martapura. Sayang saya belum berkesempatan untuk melihat proses pendulangannya. Mungkin lain kali. Insya Allah! (EKW) 

60 comments:

  1. intan dibilang batu kalo emas juga batu dong yaa kak. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. yahhh.. pokoknya itu bebatuan dahh.. cuma beda jenis dan harga doank kok..
      hehehehe..

      Delete
  2. Dulu sempat ke Cempaka lihat penambangannya, tapi nggak sempat mampir ke tempat penggosokan semacam di PIPPI ini. Ternyata asyik juga tempatnya. Yah hitung-hitung mengkhayal dulu mau beli yang mana kalau mendadak dapat lotere hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. nahhh.. saya justru gak sempat yang ke cempakanya... karena ngejar pesawat mas.
      hehehe..

      Delete
  3. Nolnya ada berapa tuh mbak?

    Asyik ya mbak bisa lihat langsung pengasahannya. Itu dibuka untuk unun juga nggak mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. banyak deh pokoknya mas.. saya langsung ilfil ngitungnya.. hehehe..
      kalau gak salah terbuka untuk umum sih..

      Delete
  4. Proses pembuatannya cukup sulit, pastilah ada harga, ada barang yaa..
    Dan di Martapura intan permata itu bisa dijadikan investasi ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang cukup sulit karena harus teliti banget.
      makanya benar banget tuh ada harga ada rupa.

      Delete
  5. Replies
    1. dikasih?? antri ya mbak. saya yang pertama nampun soalnya. hahaha

      Delete
  6. Bawa satu batu intan permatanya ngga? hehe.. akupun pernah ke martapura, tapi ngga pernah lihat mereka sedang membuat perhiasan.. teknologi terkini membantu banget bagi kolektor newbie perhiasan untuk mengetahui intan permatanya asli atau aspal. Ngerep juga punya akutuh.. tapi belum punya juga nih, berharap dan berdoa dulu.. semoga bisa kesampean ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak bawa mbak. isi celengannya kurang banyak euy..*disitu kumerasa bokek* hehehe.
      teknologi sekarang memang membantu tapi pengalaman menyepuh dan melihat langsung bentuk intan permata tentu berbeda dong. mereka yang berpengalaman bisa langsung lihat beda yang asli dan palsu dengan sekali kedipan euy. wkwkwk

      Delete
  7. Wah, keren banget ya Martapura ini. Mau juga lah batu intan permata kece
    Kindly visit my blog: bukanbocahbiasa(dot)com

    ReplyDelete
    Replies
    1. monggo mbak disamperin atuh martapuranya.. biar bisa borong yang banyak langsung ke pengrajinnya

      Delete
  8. Hahhaaa..aku kepo dengan label harga yang bikin pusing, kalo ngeliat kayanya tambah nyut2an nih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. label harganya disimpan agak tersembunyi sih.. itu aja saya lihatnya sampai jongkok2 di etalase euy.. hahahaha

      Delete
  9. Weh aq baru tahu loh kalo Ada tempat pelatihan menggosok intan Permata ini. Ituyah label harga yang bikin pusing bikin penasaran

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahh banyak yang penasaran sama label harganya. hahaha..
      coba datangi aja mbak, biar gak penasaran lagi hehehe

      Delete
  10. Prosesnya lama, dapetnya lama.
    Pantes aja harganya tinggi ya. :)

    ReplyDelete
  11. Ga kebayang sama harga 1 buah ya mak hahaha..Btw aku baru tau ad apelatihan menggosok juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak usah dibayangin mbak. ntar bikin tambah sakit dompet lho. wkwkwk..
      ini balai pelatihan milik pemda sih. buat yang tertarik mau terjun di dunia gemerlap intan permata.

      Delete
  12. Wah kalau dulu hanya dengar Martapura di buku SD. Ini lewat tulisan jadi tahu juga harga intan yang dihasilkan hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak. harga intannya bikin saya cuma bisa nyengir aja nih.. wkwkwkwk

      Delete
  13. wihhh serunya ya mbak... keceehhh dan mahal... kalo punya uang segitu dah nikah ke dua wekekeke....

    ReplyDelete
  14. widihh bener memang sih, martapura terkenal pusat batu2an utk cincin alias batu akik ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang selain intan permata ada juga batu2an lainnya. bisa puluhan bahkan ratusan mungkin. namun saya gak ingat namanya euy.. hehehe

      Delete
  15. Saya pernah mampir nih ke pasar martapura. Buanyak bgt ya hasil kreatifitas dr intan dan permata, takjub deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya. takjub sama para pengrajin permata disana. pantesan saja harganya setinggi langit euy.

      Delete
  16. Waaah aku pernah main ke Martapura. Di sana emang banyak bangetttt toko kayak gini. Bagus bagus! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya memang banyak baget toko yang menjual batu berharga disana. mau masuk tapi tak kuat gak iman lihat harganya euy. wkwkwkwk

      Delete
  17. Wew harga intan super mahal dibandingkan logam mulia. Wajar aja sih, proses pembuatannya juga susah kan

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak. dari tempat penggosokan intan inilah saya paham kenapa harganya selangit euy. karena buat menghasilkan potongan yang sempurna itu lamanya minta ampun euy, butuh ketelitian tingkat tinggi

      Delete
  18. Wiiiihh, seru bgt pengalamannya mba
    Kindly visit my blog: bukanbocahbiasa(dot)com

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah ada kesempatan menengok proses penggosokan intan di Martapura ini. seru banget euy

      Delete
  19. wajar kalau harganya mahal karena prosesnya memang tidak mudah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak. makanya baru ngeh kenapa harganya mahal setelah mendatangi tempat penggosokan intan ini

      Delete
  20. tahun 2014 ya, berarti pas saya ke sana belum ada nih tempat proses penggosokan dan pembentukan intan-nya. Saya sanggup belinya yang batuan murah aja semacam gelang-gelang maupun bros hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya saya memang sudah lama main-main kesananya. itu gelang-gelang dan bros saja bisa ratusan ribu ya di Martapura.

      Delete
  21. Waahh pengen main kesini dehh liat penggosokan batunya. Harganya mah gak usah diliat kak, kilauan batu permatanya aja yang dinikmati hehheee

    ReplyDelete
    Replies
    1. cobain deh main ke Martapura. seru lho.
      kilauan batunya bikin sakit dompet akooh mbak. hahaha

      Delete
  22. Papa mpo suka koleksi batu tapi belum punya intan .

    Kaya papa mpo perlu baca artikel ini . biar beli salah satu koleksinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. wehhh bapaknya kolektor batuan berharga toh?!
      luar biasa. Ayo mbak ajak si bapak main ke Martapura, siapa tahu bisa dibeliin sesuatu disana. hehehe

      Delete
  23. Selain memang batunya berharga.. proses penggosokan intan yg rumit Dan detail bikin tambah bernilai ya. Cakep cakep itu cincin yg di foto

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak. kalau lihat bebatuan bfore dan afternya sih bakal paham kenapa ini mahal sekali. proses penggosokannya bisa berulang kali dan lama euy

      Delete
  24. Perkarat yang paling mahal pasti kualitasnya super banget itu ya mbak. Kebayang ini kalau punya yang mahal pasti aku simpen doang di lemari.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha.. bikin ruang penyimpanan bawah tanah mbak.. yang pake kode2 rumit dan dinding lapis baja gitu buat nyimpennya. macam film2 hollywood tuh. hehehe

      Delete
  25. Harga termurahnya aja 8 juta yaaa.... *kutaksanggup
    Nilai ketika dijual lagi kayaknya gak setinggi emas ya? Sayang ah klo beli mahal tapi gak ada nilai klo dijual.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahh kalau soal jual beli seberapa tingginya kayaknya itu cuma para kolektor yang paham deh.. saya mah orang awam nglihatin aja deh displaynya sambil cuci mata. hehehe

      Delete
  26. Paling mahal 80 juta, mantep nih. Dan proses penggosokkannya sesuatu banget ya.

    ReplyDelete
  27. Wah.. intan. Jadi pengen tahu langsung tempat tambangnya. Harganya juga gak kalah ya sama emas

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa saya juga pengen lihat tambangnya sih.. tapi belum dapat kesempatan euy.
      harga intan memang luar biasa ya.

      Delete
  28. Wahh aku penasaran pengen liat lebih dekat perhiasan khas Martapura ini yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayo mbak, coba datang ke Martapura, banyak toko-toko yang menjual intan dengan berbagai model yang cantik euy

      Delete
  29. Biar mahal tetep dibeli karena kata yang punya uang ini bentuk investasi.. dan saya melihatnya sambil ngimpi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa.. intan permata memang bisa buat investasi selain emas sih. tapi saya juga melihatnya sambil ngayal juga nih. hehehe

      Delete
  30. Replies
    1. wahh kalau itu saya kurang tahu. mungkin bisa.

      silakan langsung dihubungi saja tempat penggosokan itu ya..

      Delete

Follow Me on