Wednesday, June 1, 2016

MALAS RISET, SESAT DI BANGKOK

Setiap kali mau melakukan perjalanan, biasanya saya memang jarang melakukan persiapan itinerary ataupun riset tempat wisata yang ada di suatu tempat. Saya lebih senang go show atau liat sikon saja di TKP kalau sudah sampai disana. Demikian pula saat ke Bangkok, Thailand. Secara ini kota besar, saya berpikir wisata disini paling wisata belanja di pusat perbelanjaan dan kulineran. Sempat sih buka google map Bangkok dan liat sungai Chao Praya yang melintasi Bangkok, tapi riset secara mendalam mau kemana dan ngapain saja selama disana sama sekali tidak saya lakukan.
Siap-siap ke Bangkok! 
Gara-gara malas riset itu juga saat teman saya di Bangkok, Pho,  menanyakan mau kemana, saya cuma bisa angkat bahu sambil bilang “entahlah, mungkin Yuni (travel mate) tahu mau kemana” sambil melirik ke arah Yuni yang duduk di bangku belakang. Akhirnya dia pun menjelaskan hendak kemana saja sedangkan saya cuma duduk manis mendengarkan sambil menikmati pemandangan. Hehehehe.. *travel mate gak tahu diri*

Hari pertama di Bangkok berjalan dengan lancar dan gempor karena kita menghabiskan waktu berjalan dan mengitari seluruh area Wat Pho dan Grand Palace di tengah hari bolong. Fiuh! *Lap keringat di jidat pake kanebo*.
Kuil Wat Pho di bagian belakang.. sepi euyyy.. 
ala-ala Warriors Pose di depan Grand Palace
Masalah mulai muncul di hari kedua. Karena malas riset, saya tidak tahu mau kemana. Travel mate saya pun juga bingung mau kemana karena rencana awalnya yang ingin ke pasar terapung, terpaksa harus di cancel karena pasar terapung cuma ada di weekend. Untungnya teman saya di Bangkok mengingatkan bahwa tiket masuk Grand Palace bisa juga dipakai untuk memasuki Vimanmek Mansion dan Dusit Palace. Setelah bertanya angkutan umum apa yang harus saya naiki di resepsionis hotel, saya dan teman pun menggunakan BTS skytrain dan bus untuk mencapai Vimanmek Mansion di jalan Rajvithi. 

Akibat tidak riset, saya dan teman tidak tahu kalau di Vimanmek mansion ini tidak boleh motret sama sekali!!! Jangankan pakai kamera profesional, kamera Handphone aja dilarang! Saya bahkan melihat seorang turis asing yang berdebat dengan petugasnya karena dia tidak rela harus menitipkan handphonenya yang dikenai charge 30 baht untuk locker kecil dan 40 baht untuk locker besar. Padahal saat itu dia hanya bawa buku (sepertinya panduan wisata thailand) dan handphonenya saja. Buku sih boleh dibawa, tapi handphone, meski dia bilang handphone dimatikan dan akan selalu disakunya, tapi petugas tetap kekeuh dia tidak boleh masuk kalau handphone tidak dititipkan. Sedangkan saya dan teman yang jelas-jelas bawa tas sudah pasti harus dititipkan.
Pose terakhir sebelum tas dan peralatan kamera dan elektronik  'disita' petugas
Vimanmek Mansion. 
Di Vimanmenk mansion ternyata pake pengamanan berlapis. Mulai dari tempat beli karcis di depan, pemeriksaan karcis, di tempat penitipan barang hingga saat akan memasuki rumahnya juga diperiksa dengan metal detector dan full body check. Setiap saku diperiksa memastikan tidak ada barang elektronik di dalamnya. Saya dan teman yang sempat berkata di ruang penitipan “kayaknya kita bisa nih menyelundupkan handphone di saku, kan sakunya gede, supaya bisa foto-foto” langsung bersyukur tidak jadi menyelundupkan handphone. Bisa-bisa ditendang keluar kita. Hahahaha. 

Usai dari Vimanmek, teman berkata kalau suka wisata sejarah dan budaya sebaiknya ke Ayuthaya. Ayuthaya ini adalah objek wisata reruntuhan kuil kuno yang sudah ditumbuhi beberapa pohon besar. Bahkan ada patung budha yang terselip di batang salah satu pohonnya.Liat-liat peta jalanan Bangkok, jalan Ayuthaya tidak jauh lah dari Vimanmek mansion. Setelah tanya petugas jaga di vimanmek, kita pun segera menaiki bus menuju kesana. Bus ke arah jalan Ayuthaya sih tidak ada tapi bus itu akan melewati perempatan jalan menuju Ayuthaya. Begitu turun kita pun langsung berjalan sambil nengok kanan-kiri mencari plang nama jalan atau bahkan objek wisata yang dimaksud.

Berjalan hampir 2 jam menyusuri jalan, mulai putus asa. Nanya beberapa orang tidak ada yang mengerti bahasa inggris. Hadeuuhhh. *garuk-garuk jalanan kota Bangkok* Untungnya pas di jembatan penyeberangan saat menanyai seseorang tentang jalan Ayuthaya dia langsung paham dan berusaha menjelaskan dengan bahasa inggris terbata-bata “Ayuthaya road?? This is Ayuthaya road!” Seriusan nih sepanjang jalan ini jalan ayuthaya??? Dia mengangguk dengan tegas. Saya pun mengucapkan terima kasih sambil garuk-garuk kepala.
Nyasar?? Foto-foto aja deh biar keliatan kayak turis. *padahal emang turis*
Persimpangan jalan Ayuthaya dan Petchaburi
Lhaa kalau ini jalan Ayuthaya, reruntuhan kuil itu letaknya sebelah mana dong? Kok di jalan ini isinya beberapa gedung pemerintahan dan sekolahan mulu. Tidak ada tuh tanda-ada ada reruntuhan kuil yang kuno-kuno begitu. Saya dan Yuni cuma bisa saling berpandangan sambil cengar-cengir gak jelas di tengah jembatan penyeberangan.  Malamnya usai sampai di hotel dan bisa browsing lewat wi-fi yang kenceng, saya baru tahu kalau reruntuhan kuil Ayuthaya itu letaknya 80 kilometer di luar kota Bangkok!!! Bukan di jalan Ayuthaya!! Hadeuhh.. ya iyalah  gak ketemu. Mau disusuri tuh jalan sampai 100 kali juga tidak bakal ketemu. Wong, Ayuthaya yang dimaksud ternyata nama daerah yang berada di luar kota Bangkok. *Jedotin kepala ke tembok hostel* *bego tingkat dewa*

Saat menyerah mencari kuil  Ayuthaya, kita pun sepakat untuk balik ke hostel agar bisa mencari makanan halal disana. Selanjutnya bertanya  dimana letak stasiun BTS skytrain terdekat kepada seorang polisi yang lagi nangkring di perempatan dan diarahkan untuk menyusuri jalan Petchaburi di depan kami sampai menemukan flyover skytrain. Setelah itu tinggal susuri aja tuh flyovernya untuk mencari stasiunnya, begitu rangkuman kata-kata  pak polisi yang berhasil saya simak.

Begitu menyusuri jalan Petchaburi saya baru melihat ada plang nama masjid disitu. Wohh.. ada masjid!!  Sorak-sorai bergembira. Langsung masuk mesjid untuk menunaikan sholat magrib. Seusai sholat, salah seorang jamaah wanita menghampiri kami dan menyapa, “dari Indonesia ya? Saya dari Bandung lho” ujar si ibu yang ternyata menyimak obrolan saya dan Yuni. Langsung senang dan curhat sama si ibu betapa susahnya nyari tempat sholat dan makanan halal di Bangkok dan senang pas lihat di sepanjang jalan Petchaburi banyak makanan halal bertebaran di pinggiran jalan.
Girang banget ketemu makanan halal, padahal sate bakso dan sosis bakar doang
wkwkwkwkwk. 
nongkrong ampe malam di Petchaburi
teteup favoritnya milk tea Thailand
“Disini memang banyak makanan halal, kan disini juga ada Kedutaan Besar Republik Indonesia untuk Thailand, kalian gak tahu??? Biasanya turis dari Indonesia pasti kesini kok, soalnya disini juga ada penginapan buat muslim juga” Saya dan Yuni cuma bisa berpandangan lalu geleng-geleng kepala sambil ngeles bahwa ini pertama kalinya saya ke Bangkok. Si ibu pun langsung merekomendasikan sejumlah jalanan dimana kita bisa menemukan makanan halal, dan saya lupa semua namanya. Hahahaha. *ketawa miris*

Ahhh gara-gara malas riset malah nyasar kemana-mana dan susah nyari makanan halal. Tapi karena nyasar juga saya jadi ingat beberapa nama jalan, bus dan skytrain yang melewati sebuah jalanan. Tapi besok sudah pulang dan belum sempat main ke Ayuthaya!! Hiks..hiks.. hiks.. (EKW).


20 comments:

  1. Aku jug suka goshow, ntar nanya2 nya di sana langsung. Biasa nya ketemu bamyak kejutan

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau jalan sendiri sih emang sudah pasti go show, mas cum..
      kalau bareng ama temen nih yang minimal harus tahu objek wisata umum disana..

      Delete
    2. Kalo temen nya asyik mah, seru aja kalo penuh kejutan
      tapi banyak temen yg ngak asyik, malah ngerepitin hahaha #Dibahas

      Delete
    3. teman akooh mas selalu asyik..
      karena akoohnya asyik dong|
      wkwkwkwk..

      Delete
  2. aku juga pernah go show aja...ngikut temen aja mau kmana pengennya..hahhaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sih.. saya juga klo sama teman cenderung ngikut saja,
      kecuali teman sudah memutuskan terserah mau ikut saya kemana..

      Delete
  3. wkwkwk saya juga suka gitu mbak.. main goshow aja.. let it flow.. ternyata justru bikin banyak habis duit. apalagi bawa anak :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah meski kemarin go show, tapi masih dalam kisaran budget jadi masih aman lah..
      hehehe.

      Delete
  4. oh di jalan Petchaburi banyak makanan halal? *noted*

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya banyak.. bahkan ada beberapa penginapan muslim disana.

      Delete
  5. Kalau ngga pake riset emang agak ribet ya, apalagi kalau bawa krucil harus sudah tahu mesti kemana aja, nginep dimana n makan dimana jeng.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa.. belum kebayang nih repotnya bawa krucil seperti mbak Prima

      Delete
  6. Biasanya kalau sekalinya tersesat. aku langsung nerusin aja biar tersesat. wkwkw.
    Tapi untungnya di sini ada masjid dan makanan halal ya. itung2 musafir. bobonya bisa di teras masjid. hehe.
    Salam kenal ya Mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini juga udah diterusin nyasarnya.. ke arah stasiun kereta, hehehehe..

      salam kenal juga :)

      Delete
  7. Pas ngerasa bakal nyasar2an, aku bawa bekal kayak roti ceres biar nggak insecure pas laper di tempat yg dikit makanan halalnya.. mayan buat ganjel perut

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih.. kemaren karena terburu2 jadi gak sempat nyetok makanan buat di jalan, akibatnya kelaperan deh.. huft!

      Delete
  8. kayaknya kalo spontan pas sama temen yg klop ya enak Wkwkwk. Jadi kayak jalan2 ketiban duren

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa.. cari travelmate yang klo emang susah-susah gampang.
      alhamdulillah selama ini selalu lancar bareng sama travelmate, meski ada sedikit warna-warni cerita di perjalanan.

      Delete
  9. sekarang di bangkok sudah banyak yang jualan makanan halal ya, berhubung agama muslim kedua terbesar yang ada di thailand sesudah agama budha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa.. yang penting jeli aja melihat logo halal di beberapa tempat makan.

      Delete

Translate

There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...