Skip to main content

NYASAR DI MALL KUALA LUMPUR

Hampir semua teman dekat saya tahu bahwa kalau saya masuk mall pasti nyasar. Cuma beberapa mall yang bisa saya masuki tanpa kesasar seperti Margo City dan Cilandak Town Square karena cuma punya 2 atau 3 lantai dan area depan dan belakang. Mall sekelas ITC Cempaka Putih, Thamrin City, apalagi Mall of Indonesia pasti saya butuh waktu setidaknya 20 menit untuk menemukan pintu keluar yang sama ketika saya masuk.

Demikian juga saat pertama kali ke Kuala Lumpur. Tanpa bekal peta apapun, saya tidak tahu kalau yang namanya KL sentral itu terintegrasi dengan mall NU sentral. Akibatnya, buat keluar dari tempat turun bus menuju ke area hostel yang berada tepat depan mall saja saya berputar-putar sampai hampir 1 jam dan keluar di pintu yang salah beberapa kali. Tiap kali keluar pintu ketemunya gedung-gedung pencakar langit melulu. Ehh itu ruko-ruko yang banyak penginapan dan cafe dimana ya?! *garuk-garuk kepala sambil sok sibuk mainin hape padahal tidak ada sinyal wifi yang nyambung juga* *jedotin kepala ke tembok*

Begitu sudah sampai di penginapan, dengan semangat yang masih 45, saya balik lagi ke KL sentral karena niat hari itu juga mau ke Batu Cave. Dasar tukang nyasar, dan belum paham integrasi transportasi di Kuala Lumpur, saya yang sok pede setelah melihat denah transportasi langsung menuju ke mesin tiket di depan mall NU sentral untuk beli tiket KM komuter menuju ke Batu Cave. Pas tekan-tekan tombol beberapa jenis transportasi dan mengecek semua jalurnya, kok tidak ada tujuan ke stasiun Batu Cave ya??? Mana?? Katanya cuma sekali naik kereta ke Batu cave?? *utak-atik mesin tiket*

Mungkin karena melihat saya kelamaan berdiri depan mesin tiket, seorang petugas mendatangi saya sambil nanya: "mau kemana?" Pas saya jawab mau ke Batu Cave, dia cuma bilang "Beli tiket di stasiun, bukan disini" Dan saya cuma ber-oohh bukan disini toh lalu ngeloyor pergi. Begitu sampai di dalam mall NU Sentral, saya bingung. Tadi arah ke stasiun kemana ya?? Etdahhh baru 30 menit yang lalu disini. Ternyata saya salah baca tanda. Pas baca arah menuju stasiun KL sentral saya melihat ada panah ke atas, ya udahlah dengan pedenya naik ke lantai 2 lalu berkeliling di lantai 2 lalu naik lagi ke lantai 3. Lalu garuk-garuk kepala sambil celingak-celinguk bingung. Disini kenapa isinya counter baju semua?? Perasaan tadi di stasiun KL sentral banyak resto fastfood seperti Sevel, McD dan sejenisnya dahhh..

Ternyata tanda panah ke atas itu artinya disuruh jalan lurus ke depan.. bukan ke atas. Itu pun tahunya setelah bertanya kepada security sampai 3 kali. *garuk-garuk tembok mall negara orang*. Akhirnya setelah berjibaku dengan belok kanan kiri dan naik turun yang *sepertinya* gak ada habisnya, saya pun bisa duduk manis di KM komuter menuju Batu Cave.

Di hari kedua saya berniat menuju ke Kuala Lumpur City Centre (KLCC) karena ingin mencoba bus GoKL keliling kota yang gratis itu. Sebenarnya sih dari KL sentral juga ada sih, tapi saya tidak tahu halte busnya dimana dan mau keliling KL sentral buat nyari halte bus itu?? Bah!! Terima kasih banyak, terlalu luas buat ditelusuri.

Kali ini saya sudah beneran hapal pintu masuk menuju KL sentral. Ternyata ada 3 baris logam yang ditanam di lantai mall sebagai petunjuk ke stasiun KL sentral. Abis liat peta rute kereta, maka saya belilah token untuk menuju ke KLCC. Secara saya beli token di jembatan depan mall NU Sentral yang notabene ada jalur keretanya, saya pede aja masuk ke dalam stasiun itu. Pas iseng nanya sama cleaning service apakah ini kereta menuju ke KLCC, dia cuma bilang: "Wahh itu mah naik LRT, disini sih kereta KL monorail. Bisa sih kamu keluar sekarang tp nanti tiketnya hangus". Jiahh salah kereta!!! Emang di Kuala Lumpur ada berapa jenis kereta dalam kota sih?? * mojok sambil garuk-garuk tembok stasiun KL monorail*

Mungkin lihat saya bingung akhirnya si Ibu cleaning service pun bilang: "kalau kamu tidak buru-buru, kamu naik KL monorail ini saja sampai ke stasiun Hangtuah, lalu transit dan naik IRT ke stasiun Masjid Jamek, lalu ambil arah Laluan Kencana Jaya untuk naik LRT menuju ke KLCC, Bisa kok ke KLCC tapi harus transit di dua tempat" ibu itu menjelaskan dengan panjang lebarnya. Dan kalian pikir saya ingat semua perkataanya dia seperti itu?? Maaf, tapi saya cuma ingat 4 kalimat pendek yaitu Hang Tuah, Masjid Jamek, Kencana Jaya dan KLCC. Bwahahahaha..
Stasiun Hang Tuah
Masjid Jamek 
Mural di terowongan Laluan Kelana Jaya 
Suasana stasiun Masjid Jamek
Untungnya pas transit pindah kereta cukup lancar karena petunjuknya juga cukup jelas kok. Cuma perlu berhenti sesaat untuk membaca petunjuk arahnya. Begitu keluar dari LRT di KLCC, ternyata itu juga mall. Astaga!! Untungnya KLCC tidak seramai KL sentral jadi saya lebih santai jalannya dan jalan keluarnya ternyata lebih mudah daripada KL sentral. Begitu keluar, saya segera tengok kanan-kiri dan langsut melihat halte bus GoKL dan 3 bus GoKL yang lagi ngetem. Wahh itu dia yang dicari. Pas jalan menuju ke halte bus tanpa sengaja melihat ke atas dan jreng.. jreng.. Woahh Menara Petronas!! Ohh KLCC dan menara kembar itu bersebelahan tohh.. baru tahu saya Hahahaha.. *toyor-torin kepala sendiri*
halte bus GoKL di KLCC 
Huft! Seharusnya dari KL sentral menuju KLCC cuma sekali naik kereta, tapi gara-gara nyasar salah masuk, saya malah naik 3 kereta berbeda dalam sehari. Tapi dengan nyasar itu juga, dalam waktu singkat saya jadi tahu sistem integrasi antar kereta ini. Jadi senyum-senyum sendiri sambil menikmati suasana kota Kuala Lumpur di bus GoKL yang adem banget ACnya ini. Hehehehe. (EKW)

Comments

  1. Replies
    1. iyaa.. nyasar yang membawa hikmah dan kesenangan tersendiri..
      hehehehe..

      Delete
  2. wah nyasar tapi enak, sambil jalan",hehehe
    mampir yuuks www.edysupraeko.com
    salam kenal ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah ada sedikit rezeki buat ngetrip jadi bisa jalan-jalan..
      Salam kenal juga..
      *brb blogwalking dulu*

      Delete
  3. Sama persis kejadian nya ketika saya pertama ke KL pertama kali nyasar untuk cari hostel.

    Tapi gegara kejadian nyasar pasti mba jadi pengalaman dan ada yang bisa diceritakan kan ya? haha :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa.. nyasar membawa berkah sih sebetulnya..
      hehehehe..

      Delete
  4. pernah nyasar juga pas bln mei 2015, berdua hampir ketinggalan pesawat..hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahhh ada yang punya pengalaman yang sama ya..
      Alhamdulillah mas nya tidak ketinggalan pesawat ya.. :)

      Delete
  5. Gw alhamdulillah kalo urusan masuk keluar mall JUARA nya hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. berarti lain kali kalau mau ke mall harus sama maz cumi nih biar gak nyasar mulu gw.. hehehehe..

      Delete
  6. kita samaaaaa hahahaha... ga prnh bisa inget arah.. mau di mall ato di manapun ;p... makanya mba, itulah kenapa aku slalu traveling dgn partner.. sampe skr blm prnh sendirian... krn aku yakin pasti nyasar :D.. tp thn ini aku punya target hrs ada sekali traveling sendiri... sept nanti.. cuma pilih tujuan domestik dulu ;p... hahahaha... moga2 sukses :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahah.. *tos kk fanny*
      tapi nyasar sendirian seru kok.
      jadi banyak cerita dan pengalaman yang tidak terlupakan.
      semoga sukses solo traveling pertama ya..
      Caiyo..caiyo..caiyo..

      Delete
  7. susah gak mba kalau buat cari makanan halal disana?

    KFC. mcD apakah halal mba disana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. sangat mudah sekali cari makanan halal di Malaysia..
      hampir semua makanan fastfood dari luar malaysia pasti punya sertifikasi halal bahkan KFC dan McD juga halal kok..
      Jangan khawatir

      Delete

Post a Comment