Wednesday, July 22, 2015

MELIHAT SISI LAIN TEBING KARATON


Mendapatkan tawaran megunjungi salah satu tempat yang lagi happening di Bandung ini tentu saja tidak saya sia-siakan. Tebing Karaton. Wilayahnya merupakan bagian dari Taman Hutan Raya Juanda, Dago Atas, Bandung, Jawa Barat. Jadi, tiket masuknya sudah sepaket dengan biaya masuk Taman Hutan Juanda, Goa Jepang dan Goa Belanda. 

Begitu memasuki wilayah Tebing Karaton ini saya sedikit terkejut dengan banyaknya orang yang telah berada disana, terlalu padat malah untuk ukuran tebing sekecil itu. Itu sebabnya setelah mengambil beberapa foto di sekitar Tebing Karaton, saya memilih untuk berjalan menuju areal lain yang tidak terlalu ramai. Disini saya bisa melihat sisi lain Tebing Karaton dari kejauhan dan memotret beberapa sudut.

Oh ya, mengenai nama, spot ini dinamai Tebing Karaton, bukan Keraton, karena Karaton memiliki arti kemewahan dan kemegahan alam yang bisa dinikmati bersama. Jadi bukan Keraton yang merujuk pada arti istana. Malahan areal ini awalnya oleh penduduk setempat dinamai Cadas Jontor yang artinya tebing yang menonjol ke depan.

Siapa yang menamai Tebing Karaton ini?? Sebenarnya sih di areal ini ada tulisan dari sia dia yang memberikan nama dan penjelasan soal nama ini. Sayangnya hasil vandalisme tangan-tangan kurang ajar membuat namanya tertutupi oleh coretan. Sigh!!

Yasudlah ya.. Dinikmati saja sejuk dinginnya udara pagi di taman hutan raya Juanda ini. (EKW)

8 comments:

  1. Baru tau di Bandung ada spot kece kayak gini :( hrs ke sini deh kalau pulkam

    ReplyDelete
    Replies
    1. masaa..??
      Klo bisa sih kunjungi jangan pas weekend dehh..
      cendol gannn!!
      hehehehe..

      Delete
  2. kesitu pas weekend ya? Rame bingit kalau pas liburan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak fahmi...
      rame banget disana.. sampe susah motret!! T_T
      makanya melipir ke kawasan disekitarnya aja yang sepi..

      Delete
  3. Hallo mba,

    mau nanya kesana menggunakan transportasi mobil / motor ya?

    Belum kesampaian kesana, tapi dari deskripsi nya dan foto nya seperti nya bakal sumpek tempat dan jalur untuk mobil nya bakal ekstrem ya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. kesana saya bersama 22 orang teman, menyewa minibus..
      cuma bisa sampai parkiran kemudian jalan kaki menyusuri desa selama kurang lebih 30 menit..
      disana juga ada ojek sih klo malas jalan, tapi saya tidak tahu harganya..

      Delete
  4. pemandangan yang terlihat dari tebing keraton memang sangat indah..

    ReplyDelete

Translate

There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...