Skip to main content

KULINER PEKANBARU RASA MINANG

Jalan-jalan ke sebuah kota yang baru rasanya kurang lengkap kalau tidak mencicipi makanan lokalnya. Itu sebabnya ketika saya berkunjung ke Pekanbaru, Riau, saya mencoba tidak memasuki warung makan seperti warteg atau warung Padang. Soalnya di Jakarta juga banyak kaleee.. hehehe..

Jam pertama menjejakkan kaki di Pekanbaru, saya disodori soto minang oleh teman saya, Indah Zuliarti. Soto kuah ini berisi bihun, daging sapi, ketupat, dan tahu goreng. Rasanya enak banget perpaduan rasa gurih dengan sedikit rasa asam dan pedas yang segar, meskipun saya tidak menambahkan perasaan jeruk nipis dan sambal.
Soto Minang


Sepulang dari Candi Muara Takus, teman saya menyajikan pecal. Iya, pecal, bukan pecel .. Isinya, mie telor atau mie kuning, potongan ketupat, jantung pisang rebus, dan ditaburi dengan bumbu kacang dan kerupuk. Iya sih mirip sama pecel, namun karena isinya berbeda ya tetep ya namanya Pecal! Hehehe.
Pecal
Belum usai pecal yang rasanya gurih itu, saya kembali disodori pisang panggang coklat keju, buat cemilan katanya. Pisang coklat keju ini mah teman saya bikin sendiri khusus buat saya katanya. Wah.. terima kasih banyak ya.
Pisang Panggang Coklat Keju
Di pagi hari berikutnya, sebelum saya berangkat ke Siak, saya mendapat sarapan nasi goreng hasil masakan ibunya Indah yang enak, ada campuran beberapa sayuran seperti kol dan sawi. Minumnya? Tentu saja teh manis hangat buat membangun mood di pagi hari.
Teh manis hangat di gelas yang mini :)
Untuk makan siang, ketika menjejakkan kaki di kota Siak, saya menyambangi warung makan kecil di depan pelabuhan Siak Sri Indrapura. Disini makanannya ala rumahan banget, nasi dengan ikan kakap balado dan sayur nangka dengan kuah santan. Rasanya? Ya.. Gitu deh.. agak sedikit dibawah warteg. Hehehe...
Nasi dan kawan-kawannya ;D
Hari berikutnya saya diajak makan ikan bakar di sebuah rumah makan oleh Azella dan kawannya. Sayangnya saya lupa tempatnya dimana. Sejak kecil saya memang penggemar ikan bakar, jadi begitu melihat piring makan ikan bakar langsung saya santap tanpa sempat memotretnya terlebih dahulu. Rasanya?? Enak banget!! Saya sampai memesan lagi 1 porsi ikan bakar seberat 500 gram lebih per porsinya itu. Hehehe.. 

Hari terakhir saya di Pekanbaru, saat berkesempatan keliling kota dengan busway Trans Pekanbaru, saya mencoba memesan sate padang di depan halte busway Alam Mayang 1. Sebenarnya nih, saya tidak terlalu suka dengan sate padang. Bukan satenya yang tidak saya suka tetapi bumbunya yang menurut saya agak aneh di lidah saya. 
Sate Padang
Namun berhubung saya lagi di daerah, saya berpikir, mungkin kalau di daerah rasa bumbunya akan berbeda dan terasa sedikit lebih enak di lidah saya. Sayangnya, setelah memakannya, saya tetap pada keputusan semula. Saya tidak suka sate padang! *Siap-siap dikeroyok sama para penggemar sate padang* *Kaborr*

Ehh.. Tapi saya makan sate padangnya sampai habis lho.. Kan tidak boleh buang-buang makanan, Mubazir! *alasan* *ngeles*

Untuk penutup malam terakhir saya di Pekanbaru, 4 buah durian seharga Rp. 50.000 dan kolak pisang bikinan ibunya Indah sukses membuat saya mengelus-elus perut yang semakin membuncit kekenyangan. Nikmat euy.. !! Apalagi duriannya, Enak Bangett!!!! Saya sukses menghabiskan 3 buah sendirian.. Hehehe.. 
Durian!!!!
Overall, Makanan di Pekanbaru memang sedikit banyak terkontaminasi dengan budaya kota tetangganya, Padang. Meski demikian ada beberapa makanan yang sudah beradaptasi dan disesuaikan dengan lidah orang Pekanbaru. Buat saya pribadi, kuliner di Pekanbaru cukup unik! (EKW)

Comments

Post a Comment