Thursday, June 28, 2012

INI SUMBA TIMUR, BUKAN SWISS BUKAN PULA NEW ZEALAND



New Zealand


Swiss













Kalau dengar negara Swiss atau New Zealand a.k.a Selandia Baru, apa yang terbayang di kepala Anda? Pasti hamparan padang rumput dan pebukitan hijau yang luaaaassss.... banget. Ternyata nih ya.. di bagian timu Indonesia ada tempat seperti itu.

Setelah selesai berkutat dengan liputan di wilayah Sumba Barat, saya dan teman saya, Syarifah Nur Aida, pun pergi ke daerah Sumba Timur. Kita ke kota terbesar di pulau Sumba, kota Waingapu. Dari kota Waikabubak menuju ke Waingapu yang menempuh perjalanan 3 jam bisa menggunakan travel dengan harga Rp.50.000 per orang. 


Sampai di kota Waingapu, kita langsung menuju sebuat Hotel dan akhirrrnyaaa... setelah beberapa hari menginap di hotel yang mirip kost-kost an di Waikabubak, hotel kali ini bisa disebut hotel beneran. Kamar dengan 2 springbed dengan bedcover, ada AC, televisi, lemari pakaian gede, meja 3 buah, kamar mandi luas dengan wastafel dan toilet duduk, shower, ada handuk dan toilettries.. jadi pingin menangis melihat semua peralatannya.. saking senangnya.. hihihi.. *Begini kali ya rasanya ketemu peradaban lagi. Hahaha..*

okay.. Singkat cerita, kita menyewa 2 ojek seharga Rp. 100rb/ojek untuk melihat-lihat kondisi kota Waingapu sekaligus survey karena besok masih ada jadwal liputan.. hehehe.. Work Hard Play Hard lahh... Kita pun berkeliling kota sekaligus untuk mencari footage gambar untuk liputan berikutnya. Kita sempetin ke Kampung Raja di dalam kota dan pantai Londa Lima yang berjarak sekitar 30 menit dari kota Waingapu. 

Jalan menuju desa Katikutana
dengan hamparan padang rumput di kanan dan kiri jalan
Esok harinya, kita harus liputan mengenai tambang emas jadilah kita harus menyewa mobil 4WD karena lokasi pertambangan tersebut berada di luar kota dan di wilayah perbukitan. Mobil biasa tidak akan bisa masuk ke wilayah ini karena menurut teman-teman kita disana wilayah yang akan kita datangi merupakan wilayah Taman Nasional Wanggameti yang jalannya masih rusak. 


Yasudlah sewalah kita mobil 4WD seharga Rp.1,2jt. Buset dahh.. Mahal amat tuh mobil. Saya sampai sempet kepikiran menyewa ojek aja. Tapi berhubung kita bawa peralatan tempur ala jurnalis TV jadilah kita tetap sewa tuh mobil.
Jalanan mulai memasuki wilayah perbukitan
Jam 06.00 waktu setempat dengan ditemani hujan rintik-rintik berangkatlah kita dengan mobil 4WD itu menuju desa Katikutana yang akan menempuh perjalanan 3 jam perjalanan. Begitu kendaraan mulai keluar dari kota Waingapu, saya pun mulai melihat pemandangan yangbikin takjub. Jalan lurus dengan padang rumput di kanan dan kiri jalan. Padang rumputnya luasssss.. banget, lebih dari 5 kali lipat lapangan sepak bola euy..


Bukit yang sangat indah, bukan?!
Sekitar satu jam perjalanan disuguhi pemandangan seperti itu tentu saja bikin mata segar banget deh.. Selanjutnya selepas hamparan padang rumput kita mulai melihat di kanan dan kiri jalan lembah. Sumpah yaa.. Lembah itu keren banget, berlekuk-lekuk dan hijau banget. Saya sampai bengong melihatnya. INDAH BANGET!! 

Sumpah !! Melihatnya jadi tidak berasa ada di Indonesia tapi di Swiss atau New Zealand gitu dehh.. Teman saya, Syarifah sampai meledek saya dan berkata "Memangnya kamu pernah ke Swiss dan New Zealand?!" Hahaha... belum pernah sih.. tapi kalau lihat film-film dan foto-foto tentang 2 negara ini rasanya pemandangan yang sedang saya kagumi saat ini sama persis kok.. *Ngeles.com*

Kalau tidak ingat sedang tugas liputan, rasanya saya mau turun dari mobil, lari-lari macam artis film India, terus buka tenda dan ngecamp disana sampai puas!!
Pemandangan indah ini ASLI milik Indonesia lhoo..

Foto disini hanyalah secuil bagian dari daerah itu yang bisa saya potret karena, lagi-lagi, tugas saya sebagai jurnalis TV mengharuskan memegang kamera video daripada kamera SLR. Bayangkan saja, 2,5 jam disuguhi pemandangan cantik ini. Inipun saya potret dari dalam mobil. Saya sampai tidak ingin pulang. Mau tinggal disini aja deh..

Saya sering mengaku sudah melihat hampir seluruh wilayah Indonesia Timur, tapi kali ini saya benar-benar merasa pengalaman saya menjelajah Indonesia Timur masih belum seberapa. Masih banyak bagian dari Indonesia yang belum saya jelajahi. 

Di tempat inilah saya berjanji dalam hati, saya akan meluangkan waktu untuk menjelajah daerah yang belum pernah saya datangi, tidak peduli seberapa jauh dan susahnya akses kesana, karena ternyata begitu banyak tempat yang belum saya lihat dari negeri saya yang tercinta ini.

Saya juga berharap suatu saat punya kesempatan untuk berkunjung ke tempat ini lagi dan menghabiskan waktu dengan mendirikan tenda dan menikmati pemandangannya sampai puas.. Hehehe.. Ada yang mau ikut? (EKW) 

9 comments:

  1. tampak sekali perbedaan kameranya..hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya.. tp semua gambar itu saya ambil dari dalam mobil dan dalam kondisi mendung dan gerimis.. hehehe..

      *teteup ngeles*

      Delete
  2. maklumlah.. masih baru belajar motret..
    hehehe..

    ReplyDelete
  3. cantik memang Sumba Timur...aku pernah tinggal di Geneve, Swiss hampir 4 tahun mba...Swiss memang cantik, tapi INDONESIA jauh lebih cantik...beneraaan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. cantik sekaliiii!!!!

      waktu itu saya kesana belum jago motret sih.. makanya pengen kesana lagi demi mengabadikan wilayah perbukitannya..

      doakan saya ya.. ;D

      Delete
  4. Waingapu adalah jati diriku.aku asli waingapu tapi kuliah di jogja.Waingapu adalah kata yang pantas untuk kata pulang.mksih mbak udah mampir ke kotaku tercinta.

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih mba indha..

      untuk daerah yang terjaga keasrian dan kealamian budayanya.. :)

      Delete
  5. Saya kira beneran itu Swiss atau New Zealand hehe.. Orang akan terkecoh jika melihat foto-fotonya. keren, keren!

    ReplyDelete
  6. Ada tambang emasnya juga ya... Nama tambangnya apa? Benar mbak kalau tidak mau pulang atau pengennya nari nari kayakdi film India kalau melihat pemandangannya. Kapan ya saya ke sana juga.. bareng temen di kantor lebih seru kali ya.

    ReplyDelete

Translate

There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...