Saturday, April 7, 2012

MENJELAJAH DI KAMPUNG ADAT WAIKABUBAK

Kota Waikabubak, Sumba Barat, Nusa Tenggara Timur..
Berhubung ini pertama kalinya, apa sih yang ada di otak kalian semua tentang Nusa Tenggara Timur???

Padang rumput, kuda, panas terik, kota kecil, banyak orang berpakaian adat berkeliaran di jalanan, banyak orang makan sirih pinang, atau hujan dan angin ribut??? Saya yakin dua yang terakhir pasti tidak ada yang kepikiran sampai kesitu.


Pasti kalian mikirnya, Masa sihh.. di NTT ada hujan plus angin ribut??
Tapi kenyataan memang kadang-kadang suka beda sama apa yang kita pikirkan selama ini. Hari pertama sampai di kota Waikabubak, saya disambut sama gerimis mengundang *nyanyi gerimis mengundang ala Slam tahun 1990-an*


Lalu  melihat hamparan sawah hijau yang bagaikan karpet .. iya sawah beneran.. Tidak percaya kan? Saya aja yang liat dengan mata kepala sendiri aja nyaris tidak percaya.. Apalagi kalian yang belum pernah lihat. Tapi karena fakta di lapangan seperti itu, yah.. mau tak mau percaya juga deh.. hehehe..
Hamparan sawah di kota Waikabubak
dilihat dari kampung adat Waitabar
Ternyata nih yeee.. kita lagi beruntung (atau tidak??) karena datang kesana pas musim hujan sehingga daerah di sini terlihat hijau banget karena air berlimpah. 

Kenapa saya pake kata *atau tidak??* 
Karena dengan adanya musim hujan begini, wilayah disini otomatis juga terkena angin ribut. Di malam hari, saking kencengnya tuh angin ribut, genteng seng di hotel tempat menginap berasa copot semua pakunya.. untungnya sih gak, cuma kedengarannya aja begitu.. kalo copot beneran mah gawat kali.. hohoho..

Setelah mencari-cari hotel yang nyaman untuk di tempati, akhirnya saya dan teman saya, Syarifah, menginap di hotel Karanu. Kalau saya bilang sih kamar di hotel ini lebih mirip kamar kost daripada kamar hotel. 

Bayangin aja, di dalam kamar ada satu tempat tidur, satu lemari kecil (yang biasa suka ada di tiap kost-kost an tuhhh..) dan satu meja rias.

Kamar mandinya aja gak ada gayung. Resepsionisnya lebih sering gak ada daripada ada. Boro-boro mo mesen makanan, saya mau minta gayung aja bingung mo minta kemana karena setelah kita check in, kita ditinggal begitu saja.. 
*Kalo saya jahat nih yee.. pada hari check out bisa aja saya bisa langsung kabur neehh secara gak ada yang ngejagain.. hehehe.. *

Akhirnya, masa bodoh lah.. yang penting tugas harus segera dilaksanakan yaitu LIPUTAN!!!!
Sekarang, menujulah saya ke Kampung Adat yang letaknya sedikit di atas bukit dan di tengah kota ini, namanya kampung Prai Kalembu, Waitabar dan Tarung.
Kampung adat di atas bukit di tengah kota Waikabubak
Begitu masuk ke kampung adat, berasa macam masuk ke mesin waktu dan pindah ke jaman batu. Zaman batu sesungguhnya. Rumah.. masih beratap jerami. orangnya .. masih makan sirih pinang.. Kuburannya.. pake batu.. ASLI lhoo..  makanya saya bilang zaman batu.. hehehehe...
Kampung adat Prai Kalembu
Kampung adat Waitabar
Tapi kalau mau pake istilah sekarang, tempatnya Eksotis Bangettsss!!

Masuk ke kampung ini kita pasti disambut oleh penduduk di sana. trus disodorin buku tamu deh.. jadi ya saya isilah tuh buku tamu.. pas iseng mencermati tuh buku tamu sebelum saya isi.. ternyata nih yee.. ada kolom sumbangannya euy.. Trusss.. pas dilihat lagi, semua orang yang mengisi buku tamu itu memberikan sumbangan bervariasi dari 10rb ampe 100rb juga ada. 
Semakin banyak tanduk kerbau, semakin kaya orang tersebut
Yang mengisi buku tamu?? Bervariasi dari wisatawan dalam negeri ampe wisatawan asing dari seluruh dunia. perbandingannya sih 60-40 dengan lebih banyak wisatawan asingnya.

Haduuh.. lagi-lagi bingung sendiri, kenapa kok bangsa kita sendiri kurang mengenal kebudayaannya yaahh???

penduduk disini rata-rata beprofesi sebagai petani dan penenun kain. harga kain bervariasi antara 50rb sampai 500rb. Biasanya sih syal itu harganya 50rb..
Penenun kain di kampung adat Prai Kalembu
Setelah seharian mondar-mandir di kampung ini, akhirnya saya harus balik ke hotel aneh itu dan istirahat karena besok saya harus ke kota Kodi di Sumba Barat Daya untuk meliput tradisi adat PASOLA..
Senangnya bisa mengunjungi kampung adat di Waikabubak
Seperti apa PASOLA itu?
Silakan dibaca di artikel  Pasola, Tradisi Persembahan 'Agama' Marapu Untuk Dewa Nyale

No comments:

Post a Comment

Translate

There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...