Wednesday, April 6, 2011

JEJAK HINDU-BUDHA DI CANDI JAGO

Akhir september lalu saya mendapat tugas liputan ke Jawa Timur, tepatnya ke daerah Surabaya, Malang dan Pasuruan. disela-sela hari 8 hari liputan, saya memiliki waktu senggang satu hari di daerah Malang. Tadinya sih pengen berwisata kuliner, tapi mikir lagi wisata yang satu ini udah sering saya jabanin, jadinya saya memilih alternatif lain... Wisata Sejarah... cie..cie.. keren amat yah.. hahaha..

Tujuan utama saya ke Candi Jago di daerah Tumpang. Alasannya sewaktu saya naik ke Gn. Semeru bulan Oktober 2008, saya sempet liat papan nama candi ini di pinggir jalan. jadinya saya penasaran githuu.. mo kesana..



Setelah menelepon om dan tante saya buat minta dianterin kesono.. Akhirnya om dan tante pun mengirimkan delegasinya yaitu keponakannya a.k.a sepupu saya juga.. tapi sepupu jaaauuuuhhh... banget kayaknya karena saya juga baru ketemu dia saat itu... hahaha.. parah yah.. Nama sepupu saya itu Basuki.

Selanjutnya setelah dijemput di hotel (gaya banget dah..) dengan motor, kita pergilah ke daerah Tumpang. Kalo dari kota malang mo ke Tumpang, naiklah angkot putih AT (arjosari-tumpang) dari terminal arjosari, Malang.  Ongkosnya Rp. 2.500 perak.. murah kan.. padahal jauh lo.. bisa setengah jam lebih naik angkot..

Letak Candi ini di belakang pasar Tumpang. Yang naik angkot turun lah di pasar Tumpang. terus jalan deh ke Candi ini. jaraknya cuma 200-300 meter dari pasar Tumpang. Posisi gang masuknya sebelum pasar Tumpang dan ada papan namanya kok.. klo tidak mending bertanya saja deh sama orang sekitar pasar daripada nyasar gak karuan.. betul gak?!




Biaya masuknya sih GRATIS !!! Tapi klo kalian orang yang baik sebaiknya berilah ongkos seikhlasnya sama satpamnya.. itung-itung amal lah.. Sebagai balas jasa karena dia sudah mau menjaga warisan sejarah itu.. Soalnya kalau kalian yang disuruh jaga pasti juga tidak mau kan.. hehehe...

Candi ini diperkirakan sama dengan Jajagu yang berasal dari kitab Negarakertagama (hayoo... buku sejarah SMP-SMA coba dibuka lagi.. hehehe..) yang berfungsi sebagai tempat pendharmaan  raja Wisnuwardhana dari kerajaan Singosari yang wafat tahun 1268 masehi.



Sesuai dengan agama dari raja Wisnuwardhana, maka candi ini merupakan candi agama Siwa-Budha atau bisa juga disebut sebagai Hindu-Budha. Relief Budhistis-nya adalah relief cerita Tantri/Pancatantra dan Kunjarakarna. Sedangkan relief Hinduistis-nya adalah cerita Partayajna dan Arjunawiwaha serta relief tentang Krisna..

Gila !!! pasti kalian pada mikir pengetahuan sejarah saya keren amat yah.. Padahal mah saya cuma baca dari tulisan yang ada di madingnya.. hahaha..

Sayangnya meski saya punya foto-foto reliefnya tapi saya tidak tahu bagian mana yang merupakan relief Hindu, mana yang relief Budha... ini nih akibat malas bertanya sama Satpam atau penjaga Candi ini.. Bodoh deh..


Ya Sudahlah.. intinya saya bisa liat-liat dan foto-foto candi yang meski kecil, tapi keren banget.. BTW.. candi ini bersih banget dan sekilas terlihat utuh dari depan. Bagian belakangnya tidak utuh karena ada beberapa bagian yang hilang..
Tapi kalo dilihat secara keseluruhan candi ini bagus banget loh.. padahal kata juru kuncinya candi ini cuma pernah dipugar  sekali..

Jadi buat kalian-kalian yang mau naik ke Gn. Semeru via Tumpang.. mampir-mampirlah ke candi ini. Soalnya klo bukan kita sendiri yang mengenal dan menjaga warisan sejarah kita, siapa lagi??? (EKW)

2 comments:

  1. Nanti kalau ke Semeru lagi mau mampir ke sini ah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayo mampir.. supaya kita generasi muda bisa belajar dan tahu sejarah bangsa kita .. :)

      Delete

Translate

There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...