Wednesday, December 28, 2016

2017 WISHLIST

Dengan berakhirnya tahun 2016, berakhir pula kerjaan saya sebagai video journalist di salah satu media nasional di Jakarta. Banyak suka duka selama lima setengah tahun bekerja disana, termasuk kesempatan traveling, baik karena tugas negara maupun jalan sendiri telah dilakukan sepanjang tahun 2016. Review perjalanan tahun 2016? Ahh sudah biasa. Kali ini saya mau bikin wishlist saja buat tahun 2017. Siapa tahu hal itu bisa memacu saya untuk lebih sering menghabiskan waktu untuk hal-hal berguna bagi saya dan mudah-mudahan bagi orang-orang disekitar saya.

1. Traveling ke luar negeri dengan kedua Orangtua
Ini sebenarnya wishlist sejak 2 tahun lalu. Kala itu sepulang dari roadtrip Brunei – Malaysia, saya pulang kampung ke Pati dan bercerita kepada ibu tentang perjalanan selama di Brunei dan Malaysia yang harus melewati 8 kali imigrasi (baca disini).

Wednesday, December 14, 2016

MENYAPA PAGI DI ALESANO

Perjalanan menuju ke alesano di daerah cigombong, bogor jawabarat terpaksa dimulai sore hari dengan sepeda motor dari kawasan semanggi. Saya telat dan langsung kena semprot omelan sama teman saya, mas adhie. "Kita kan ngejar waktu supaya sebelum magrib bisa sampai sana, ndah. Jalan jam segini mau sampai sana jam berapa nih". Dan saya cuma nyengir garing sambil mengenakan helm. Hihihi. Maaf ya. Khilaf tadi abis ditraktir teman.

Namun ada untungnya juga sih jalan agak sorean, karena hujan yang mengguyur Bogor sejak siang sudah reda saat kami melintasinya sore itu. Namun yah itu, kita jadi kemalaman sampai di areal Cigombong. Ditambah perjalanan dari desa setempat menuju camping ground yang mendadak turun kabut tebal meski tanpa hujan. Beruntung salah seorang pengelola berpapasan dengan kami saat menuju area camping ground sehingga kami tidak perlu pakai acara nyasar di antah berantah kampung orang ini.

Malam itu lebih banyak saya habiskan dalam tenda bersamaan dengan tebalnya kabut, angin kencang dan rintik hujan. Niat menikmati cahaya kota di malam hari pun pupus. Setiap kali membuka tenda, hanya angin dingin yang menusuk dan menampar wajah dengan keras yang menyapa. Cahaya di kejauhan itu hanya bisa dinikmati beberapa saat sebelum kabut kembali menyelimutinya. Ahh sudahlah.

Translate

There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...